JanuariSejarahSynaxarion

WAKTU TENTANG KELAHIRAN KRISTUS

Diperingati pada tanggal 25 Desember (Julian) / 07 Januari (Gregorian)

      Tuhan Yesus Kristus, Juruselamat dunia, lahir dari Perawan Maria yang Tersuci di kota Betlehem pada masa pemerintahan kaisar Augustus (Oktavianus). Kaisar Augustus memutuskan bahwa sensus universal dilakukan di seluruh kerajaannya, yang kemudian juga mencakup Israel Palestina. Orang-orang Yahudi terbiasa melakukan sensus kependudukan menurut asal-usul leluhur, suku dan hubungan keluarga. Setiap leluhur-asal dan hubungan keluarga memiliki kota yang ditunjuk sendiri sebagai tempat leluhurnya.

Perawan Maria yang Terberkati dan Yusuf yang Benar, keturunan dari garis keluarga Raja Daud, harus pergi ke Betlehem (kota Daud), untuk mendaftarkan nama mereka pada daftar sensus rakyat Kaisar. Di Betlehem mereka tidak menemukan satu tempat pun kosong di salah satu penginapan kota. Di gua yang digunakan sebagai kandang, di tengah-tengah jerami berserakan sebagai makanan dan tempat tidur untuk ternak, jauh dari perapian rumah, di antara orang-orang yang benar-benar asing, pada malam musim dingin, dan di lingkungan yang tidak hanya kehilangan keagungan duniawi tetapi bahkan fasilitas dasar – lahirlah Manusia-Tuhan, Juruselamat dunia.

“Saya melihat misteri yang aneh dan paling mulia, – dengan kekaguman menyanyikan Gereja Suci, – Surga – Gua; Tahta Cherubim – Perawan; Palungan – Tempat Tidur Bayi, di mana meletakkan Kristus Allah yang tak bertempat” (Irmos di 9th Ode of the Festal Canon). Tanpa kekotoran batin setelah melahirkan Bayi Ilahi Perawan Tersuci, Dirinya sendiri tanpa bantuan dari orang asing, “membungkus Dia dengan lampin dan menempatkan Dia di palungan” (Luk. 2).

Tetapi di tengah keheningan tengah malam, ketika seluruh umat manusia diselimuti oleh tidurnya yang penuh dosa, proklamasi Kelahiran Juru Selamat dunia terdengar oleh para gembala, yang mengawasi kawanan ternak mereka di malam hari. Dan Malaikat Tuhan datang di hadapan mereka dan berkata: “Jangan takut, karena kamu telah kuberitakan kabar sukacita besar, yang akan terjadi bagi semua orang, karena hari ini telah lahir bagimu Juru Selamat, yaitu Kristus Tuhan di dalam kota Daud”. Para gembala yang rendah hati adalah yang pertama dianggap layak untuk mempersembahkan penyembahan demi keselamatan umat manusia kepada Dia yang telah merendahkan diri menjadi “gambar seorang hamba yang rendah hati”. Selain kabar gembira Malaikat kepada para gembala Betlehem, Kelahiran Kristus melalui bintang yang menakjubkan diberitahukan kepada orang Majus “mengetahui bintang-bintang”, dan dalam pribadi orang-orang bijak Timur ini seluruh dunia kafir, tanpa terasa – membungkuk berlutut di hadapan Juruselamat sejati dunia, Manusia-Tuhan.

      Untuk memperingati Kelahiran dalam daging Tuhan kita Yesus Kristus, hari raya ditetapkan oleh Gereja. Asal-usulnya sangat terkait dengan zaman para Rasul. Dalam Konstitusi Apostolik dikatakan: “Saudara-saudara, peliharalah hari-hari raya, dan di antara yang utama hari Kelahiran Kristus, yang kamu rayakan pada hari ke-25 bulan kesepuluh” (mulai Maret, yang pada hari-hari itu dimulai tahun). Di sana juga di tempat lain dikatakan: “Merayakan kamu hari Kelahiran Kristus, di mana rahmat yang tak terlihat diberikan kepada manusia dengan kelahiran Sabda Allah dari Perawan Maria untuk keselamatan dunia”.

 Pada Abad II juga Js Clement dari Alexandria menunjukkan bahwa hari Kelahiran Kristus adalah 25 Desember. Pada abad III seperti sebelumnya Js Hypolitus dari Roma menyebutkan tentang hari raya Kelahiran Kristus, dan menunjuk bacaan Injil untuk hari ini dari bab-bab awal Js Matius. Diketahui juga, bahwa pada masa penganiayaan umat Kristen oleh Maximianus pada tahun 302M, umat Kristen Nikomedia yang berjumlah 20.000 orang dibakar di gereja pada hari raya Kelahiran Kristus (diperingati 28 Desember). Pada abad yang sama, tetapi kemudian setelah penganiayaan ketika Gereja telah menerima kebebasan beragama dan telah menjadi agama resmi di kekaisaran Romawi, kita menemukan hari raya Kelahiran Kristus diamati di seluruh Gereja Universal. Dan ini dibuktikan dari karya-karya Js Ephraim the Syria, Js Basil the great, Js Gregory the Theologan, Js Gregory of Nyssa, Js Ambrose of Milan, Js John Chrysostom dan para bapa Gereja Abad IV lainnya mengenai hari raya ini.

Js Yohanes Krisostomus, dalam khotbahnya yang ia berikan pada tahun 385M, menunjukkan bahwa pesta Kelahiran Kristus adalah kuno dan memang sangat kuno. Pada abad yang sama ini juga di tempat Gua Betlehem, yang terkenal dengan Kelahiran Yesus Kristus, permaisuri Helen yang Setara dengan Para Rasul mendirikan sebuah gereja, yang oleh putranya yang perkasa Konstantinus berusaha keras untuk membuatnya megah. Dalam Kodeks Kaisar Theodosius dari tahun 438M, dan Kaisar Justinianus – pada tahun 535M, diumumkan sebagai hukum perayaan universal hari Kelahiran Kristus. Dalam pengertian ini,

      Pada Abad V Patriark Konstantinopel Anatolios, di VII – Sophronios dan Andreas dari Yerusalem, di VIII – Santo Yohanes dari Damaskus, Cosma dari Maium dan Patriark Tsar’grad Germanos, di IX – Biarawati Cassia dan lainnya nama-nama yang tidak diketahui, semua ini menulis untuk pesta Kelahiran Kristus banyak himne suci, yang digunakan saat ini oleh Gereja untuk kemuliaan acara pesta yang bersinar ini.

      Namun, selama tiga abad pertama, ketika penganiayaan menghalangi kebebasan kebaktian Kristen, di tempat-tempat tertentu di Timur – di Gereja-Gereja Yerusalem, Antiokhia, Aleksandria dan Siprus – hari raya Kelahiran Kristus digabungkan dengan hari raya Pembaptisan Kristus pada tanggal 6 Januari, di bawah istilah umum “Theophany” [“Bogoyavlenie” – yang dalam bahasa Yunani dan Slavonik berarti “Manifestasi Tuhan”]. Alasan untuk ini, sebenarnya, adalah dari pandangan, bahwa Kristus dibaptis di kemudian hari pada hari ulang tahun-Nya, seperti yang dapat disimpulkan mengenai hal ini dari ceramah Js Yohanes Krisostomus yang, dalam salah satu khotbahnya tentang Kelahiran Kristus, mengatakan: “bukan pada hari itu Kristus lahir yang disebut Teofani, bahwa pada hari-hari raya puasa harus dilakukan sampai bintang-bintang muncul. Urutan kebaktian Ilahi pada malam hari raya dan hari raya itu sendiri dilakukan sama.

      Hari Kelahiran Kristus dari masa lalu telah dihitung oleh Gereja di antara Dua Belas Pesta Besar, – sesuai dengan kesaksian Ilahi dari Injil dalam menggambarkan peristiwa-peristiwa pesta ini sebagai yang terbesar, paling menggembirakan dan menakjubkan. “Lihatlah, aku memberitakan kepadamu kabar gembira, – kata Malaikat kepada para gembala Betlehem, – sukacita besar, bagi seluruh umat manusia. Karena hari ini telah lahir bagimu Juru Selamat, yang adalah Kristus Tuhan, di kota Daud. Dan inilah tandanya bagi kamu: kamu akan menemukan Bayi dibungkus dengan lampin, terbaring di dalam palungan. Kemudian tiba-tiba bersama Malaikat itu banyak tentara surgawi, memuliakan Tuhan dan berkata: Kemuliaan bagi Tuhan di Yang Maha Tinggi, dan seterusnya perdamaian bumi, niat baik untuk umat manusia. Mereka yang mendengar hal ini terpesona oleh perkataan para gembala tentang Anak ini.

Dan para gembala itu sendiri kembali, Sesuai dengan kesaksian Ilahi dari Injil, para bapa Gereja dalam tulisan-tulisan mereka yang diilhami Allah juga menggambarkan pesta Kelahiran Kristus sebagai yang paling mendalam, universal dan penuh sukacita, yang berfungsi sebagai dasar dan landasan bagi semua hari raya lainnya.

      Kristus telah Lahir! Muliakan Dia!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *