JanuariSynaxarion

Seraphim Pengerja-Mukjizat yang Kudus dan Terhormat dari Sarov [1833]

Diperingati Gereja Orthodox pada 15 Januari (Kalender Sipil) / 02 Januari (Kalender Gereja Purba)

Seraphim dari Sarov lahir pada 19 Juli 1754 dengan nama Prokhor dalam keluarga Kristen yang saleh. Ayahnya Isidor (seorang pedagang) wafat sebelum menyelesaikan pembangunan Katedral di Kursk. Ibunya Agathia Moshnin meneruskan pekerjaan itu dan membawa Prokhor kecil bersamanya ke tempat pembangunan. Suatu kali dia membawa Prochorus yang berusia tujuh tahun ke sana bersamanya, dan dia jatuh dari tiang penyangga/ scaffolding di sekitar menara lonceng tujuh lantai. Dia seharusnya terbunuh, tetapi Tuhan memelihara kehidupan Jana suci termasyhur Gereja di masa depan. Ibu yang ketakutan berlari ke arahnya dan mendapati putranya tidak terluka.

Prokhor mencintai Ibadah Ilahi di Gereja serta membaca Alkitab dan Hidup Orang-Orang Kudus. Saat menyendiri, ia suka berdoa dan membaca Injil Kudus.

Anak itu jatuh sakit berat dan hampir mati. Dalam Mimpi dilihatnya Theotokos Teramat Kudus berjanji akan melawat dan menyembuhkannya. Ada Prosesi Gereja yang berlalu dengan Ikon Theotokos. Agathia membawa Prokhor keluar dalam pelukannya. Prokhor mencium Ikon Theotokos dan segera menjadi pulih.


Setelah Prokhor memutuskan untuk menjadi seorang Rahib, ibunya memberkati keinginannya dengan memberinya Salib yang terus dipakainya di dadanya seumur hidupnya. Ia ikut berziarah dari Kursk ke Kiev dan mengunjungi Penatua Dosithei yang memberkatinya untuk pergi ke Monasteri Sarov di padang belantara. Bapa-Monasteri Pakhomii menerimanya dan menempatkannya di bawah tuntunan Penatua Joseph.

Kembali sebentar ke rumah orang tuanya, Prohkorus mengucapkan selamat tinggal terakhir kepada ibu dan keluarganya. Pada tanggal 20 November 1778 dia tiba di Sarov, di mana biara itu kemudian dipimpin oleh Elder yang bijak, Romo Pachomius. Dia menerimanya dan menempatkannya di bawah bimbingan rohani dari Elder Joseph. Di bawah arahannya Prochorus melewati banyak ketaatan di biara: dia adalah pelayan sel Sang Elder, dia bekerja keras untuk membuat roti dan prosfora, dan di pertukangan kayu. Dia memenuhi semua ketaatannya dengan semangat dan ketekunan, seolah-olah seperti melayani Tuhan Sendiri. Dengan kerja terus-menerus, dia menjaga dirinya dari kesedihan karena hilangnya semangat dan harapan (accidie), godaan ini, seperti yang kemudian dia katakan, menjadi “godaan paling berbahaya bagi para biarawan baru. Itu harus dilawan dengan doa, dengan menjauhkan diri dari obrolan kosong, dengan kerja keras, dengan membaca Firman Tuhan dan dengan kesabaran, karena godaan ini ditimbulkan oleh kepicikan jiwa, kelalaian, dan omong kosong.

Dengan berkat dari Igumen Pachomius, Prochorus puasa dari semua makanan pada hari Rabu dan Jumat, dan pergi ke hutan, di mana dalam isolasi sepenuhnya ia mempraktikkan Doa Yesus. Setelah dua tahun sebagai seorang pemula/novis, Prochorus jatuh sakit dengan sakit gembur-gembur, tubuhnya menjadi bengkak, dan ia dilanda penderitaan. Pembimbingnya, Romo Joseph dan para Elder lainnya menyukai Prochorus, dan mereka memberinya perhatian. Penyakit itu berlanjut selama hampir sekitar tiga tahun, dan tidak pernah ada yang mendengar darinya sepatah kata pun keluhan. Para Elder, yang takut akan nyawanya, ingin memanggil seorang dokter untuknya, tetapi Prochorus meminta agar hal itu tidak dilakukan, dengan mengatakan kepada Romo Pachomius: “Saya telah mempercayakan diri saya, kepada Tabib Sejati jiwa dan tubuh kita Tuhan Yesus Kristus dan Ibu-Nya yang Murni, Romo

Ia meminta mereka agar mempersekutukannya dengan Rahasia-Rahasia Kudus (dilakukan Molieben untuk kesehatannya) dan sementara yang lain berdoa di gereja, Prochorus menerima Penglihatan akan Theotokos Teramat-Kudus didampingi oleh kedua Rasul Kudus Petrus dan Yohanes. Sambil menunjuk dengan tangan-nya ke arah biarawan yang sakit itu, Perawan Suci berkata kepada Js. Yohanes, “Dia adalah salah satu dari kita.” Theotokos menyentuh sisi Prokhor dengan tongkat, dan segera cairan yang membengkak di tubuhnya mulai mengalir melalui sayatan yang dibuatnya. Setelah Molieben, saudara-saudara menemukan bahwa Prochorus telah disembuhkan, dan hanya bekas luka yang tersisa sebagai bukti mukjizat.

Rumah sakit kemudian didirikan di tempat tampaknya Theotokos. Salah satu kapel samping didedikasikan untuk Js. Zosimas dan Sabbatius dari Solovki (17 April). Dengan tangannya sendiri, Js. Seraphim membuat meja altar untuk kapel dari kayu cemara, dan ia selalu menerima Misteri Suci di Gereja ini. Setelah delapan tahun, Prokhor dicukur menjadi Rahib dengan nama Seraphim. sebuah nama yang mencerminkan cintanya yang berapi-api kepada Tuhan dan keinginannya yang kuat untuk melayani-Nya. Setelah satu tahun Seraphim ditahbiskan menjadi seorang Diakon. Dengan giat ia melayani di Mezbah Kudus dan berdoa tanpa-hentinya. Seraphim menerima Penglihatan-Penglihatan Malaikat-Malaikat Kudus yang merayakan bersama para Rahib dalam Ibadah Ilahi dan Sorgawi. Selama Liturgi Ilahi pada hari Kamis Agung dan Suci, yang dirayakan oleh igumen, Romo Pachomius dan oleh Romo Joseph, Js. Seraphim memiliki penglihatan lain. Setelah arak arakan Kecil dengan Injil, hierodeacon Seraphim mengucapkan kata-kata, “Ya Tuhan, selamatkanlah orang yang takut akan Allah, dan dengarkan kami.” Kemudian, ia mengangkat ucapannya sambil berkata, “Dan sampai sepanjang segala abad.” Tiba-tiba, ia menjadi buta. oleh sinar cahaya yang terang.

Di Amvon, Tuhan memberkati segenap umat dan memasuki Ikonnya di sisi kanan Gerbang Rajani. Takjub dan terperangah, Seraphim tidak mampu mengucapkan sepatah katapun atau bergerak dari tempat itu. Setelah penglihatan ajaib ini, ia tidak dapat mengucapkan sepatah kata pun, atau untuk bergerak dari tempat itu. Mereka menuntunnya dengan tangan ke altar, di mana dia hanya berdiri selama tiga jam lagi, wajahnya berubah warna dari rahmat agung yang menyinari dirinya. Setelah penglihatan itu, orang suci ini mengintensifkan perjuangan rohaninya. Dia bekerja keras di biara siang hari, dan dia menghabiskan malamnya berdoa di sel hutannya.

Pada usia tiga-puluh sembilan (1793), Seraphim ditahbiskan menjadi seorang Imam. Saat wafatnya Pakhomii, ia menerima berkat dari Bapa-Monasteri Isaiah untuk berdiam di belantara, tiga setengah mil dari biara. Ia mengkhususkan dirinya berdoa dan berpuasa ketat serta membaca Injil Kudus dan Bapa-Bapa Kudus. Dia menamai rumahnya yang baru “Gunung Athos,” dan mengabdikan dirinya untuk doa soliter/ kesendirian. Dia pergi ke biara hanya pada hari Sabtu sebelum Vigil doa berjaga-jaga, dan kembali ke sel hutannya setelah Liturgi hari Minggu, di mana dia mengambil bagian dalam Misteri Ilahi.

Romo Seraphim menghabiskan waktunya dalam perjuangan asketis. Aturan doa selnya didasarkan pada aturan Js. Pachomius untuk biara-biara gurun kuno. Dia selalu membawa Injil suci bersamanya, membaca seluruh Perjanjian Baru dalam waktu seminggu. Dia juga membaca tulisan tulisan Bapa Suci dan buku-buku sembahyang. Orang suci itu mempelajari banyak kidungan rohani Gereja, dan menyanyikannya saat bekerja di hutan. Di sekitar selnya ia membudidayakan kebun dan membuat sarang lebah. Dia berpuasa sangat ketat, makan hanya sekali sepanjang hari, dan pada hari Rabu dan Jumat dia benar-benar pantang makan. Dari hari Minggu pertama Puasa Agung dia tidak makan sama sekali sampai hari Sabtu berikutnya, ketika dia menerima Misteri Suci.

Elder yang suci ini kadang-kadang begitu asyik dengan doa hati yang tak henti-hentinya sehingga dia tetap tanpa bergerak, tidak mendengar atau melihat apa pun di sekitarnya. Schemamonk, Markus yang Hening dan hierodeakon, Alexander, juga penghuni hutan belantara, akan mengunjunginya sesekali. Menemukan orang suci itu terbenam dalam doa, maka mereka akan pergi diam-diam, sehingga mereka tidak akan mengganggu kontemplasinya.

Di musim panas, orang suci ini mengumpulkan lumut dari rawa sebagai pupuk untuk kebunnya. Agas dan nyamuk menggigitnya tanpa henti, tetapi ia menahan semuanya, “Hawa nafsu dihancurkan oleh penderitaan dan oleh kesengsaraan.

Kesendiriannya sering terganggu oleh kunjungan para biarawan dan umat awam, yang meminta nasihat dan berkat. Dengan berkat dari igumen, Romo Seraphim melarang wanita mengunjungi dia, kemudian menerima tanda bahwa Tuhan menyetujui keinginannya untuk diam secara total, dia melarang semua pengunjung. Melalui doa-doa suci, jalan setapak ke sel belantara dihadang oleh cabang-cabang besar yang berasal dari pohon pinus kuno. Sekarang hanya burung dan binatang buas yang mengunjunginya, dan dia tinggal bersama mereka seperti yang dilakukan Adam di Firdaus. Mereka datang pada tengah malam dan menunggunya untuk menyelesaikan Aturan doanya. Kemudian dia memberi makan beruang, lynx, rubah, kelinci, dan bahkan serigala dengan roti dari tangannya. Js. Seraphim juga memiliki beruang yang akan menaatinya dan menjalankan tugas untuknya. Melihat hal ini, Musuh umat manusia bangkit melawannya dan berupaya menghalaunya.

Untuk mengusir serangan Musuh, Js. Seraphim mengintensifkan kerja kerasnya dan memulai perjuangan asketis baru dalam meniru Js. Simeon Stylite (1 September). Setiap malam dia naik ke atas batu besar di hutan, atau yang lebih kecil di selnya, beristirahat hanya untuk waktu yang singkat. Dia berdiri atau berlutut, berdoa dengan tangan terangkat, “Tuhan, kasihanilah aku, orang berdosa.” Ia berdoa demikian selama seribu hari dan malam, sehingga Iblis dipermalukan dan mengirim perampok-perampok untuk membunuhnya.

Sedang ia bekerja di kebunnya, perampok-perampok datang kepadanya dan menuntut uang darinya. Perampok menuntut uang darinya. Meskipun ia memiliki kapak di tangannya, dan bisa saja bertempur, ia tidak ingin melakukan ini, mengingat kata-kata Tuhan: “Mereka yang mengangkat pedang akan binasa oleh pedang” (Mat 26: 52). Menjatuhkan kapaknya ke tanah, dia berkata, “Lakukan apa yang kamu inginkan.” Para perampok memukulinya dengan keras dan meninggalkannya setengah mati. Mereka ingin melemparkannya ke sungai, tetapi pertama-tama mereka mencari uang di sel. Mereka mengobrak abrik tempat itu, tetapi tidak menemukan apa pun selain ikon dan beberapa kentang, jadi mereka pergi. Biarawan itu, yang sadar kembali, merangkak ke selnya, dan berbaring di sana sepanjang malam. Selama delapan hari ia berbaring di sana menderita luka-lukanya. Ia dirawat oleh tabib namun menerima Kesembuhan dari Ratu Sorga dalam Penglihatan bersama kedua Rasul Kudus Petrus dan Yohanes. Namun, ia tidak dapat meluruskan punggungnya, dan selama sisa hidupnya ia harus berjalan membungkuk dengan bantuan tongkat atau kapak kecil. Js. Seraphim harus menghabiskan waktu sekitar lima bulan di biara, dan kemudian ia kembali ke hutan. Dia memaafkan pelakunya dan meminta agar mereka tidak dihukum.


Setelah wafatnya Bapa-Monasteri Isaiah, Seraphim menjalani kesenyapan selama tiga tahun. Ia mendapatkan damai dalam jiwa dan sukacita dalam Roh Kudus. Ia berkata kepada seorang Rahib di Monasteri itu, ‘Ya sukacitaku, aku memohonmu, dapatkanlah roh yang ada dalam damai, dan kemudian seribu jiwa di sekelilingmu akan diselamatkan’.


Setelah lima-belas tahun menyendiri di belantara, Seraphim kembali dan bertapa di Monasteri. Tuhan mengaruniakannya Rahmat Pengertian dan Mukjizat. Pada tanggal 25 November 1825, Theotokos yang didampingi oleh kedua Hierark Kudus yang dirayakan pada hari itu, yaitu Clement dari Roma dan Petrus dari Aleksandria, tampak kepadanya dalam Mimpi dan menyuruhnya agar keluar dari Pertapaan untuk memberi pengajaran, penghiburan, tuntunan, dan kesembuhan bagi rakyat.

Dengan berkat dari Bapa-Monasteri, Rahib Seraphim menerima orang-orang dan menyembuhkan kelemahan-kelemahan jiwa dan tubuh dengan kelemah-lembutan dan kasih. Penatua Seraphim menjadi Bapa Rohani bagi Rahibah-Rahibah Monasteri Diveevo. Salah seorang muridnya, yaitu Nikolai Motovilov, mencatat pengajaran-pengajarannya mengenai tujuan Hidup Kristen.

Dua-puluh dua bulan sebelum wafatnya, Seraphim sekali lagi menerima Penglihatan Theotokos yang didampingi oleh Yohanes Pembaptis, Rasul Kudus Yohanes, Dara-Dara, Martir-Martir, dan Rahib-Rahib Kudus. Dalam Penglihatan ini, Theotokos Teramat-Kudus menyatakan mengenai wafat Seraphim yang segera mendekat.

Js. Seraphim juga mencurahkan banyak upaya untuk komunitas biara wanita di Diveyevo. Dia sendiri mengatakan bahwa dia tidak memberi mereka perintah sendiri, tetapi itu berasal dari Ratu Surga yang membimbingnya dalam hal-hal yang berkaitan dengan biara. Murid-murid dan teman-teman rohaninya membantu orang suci memberi makan dan memelihara komunitas Diveyevo. Michael V. Manturov, yang disembuhkan oleh biarawan tersebut dari penyakit yang parah, adalah salah seorang penyumbang Diveyvo. Atas saran sang Elder, dia mengambil sendiri eksploitasi kemiskinan secara sukarela. Elena Vasilievna Manturova, salah seorang saudari di Diveyevo, karena ketaatan kepada sang Elder, secara sukarela menyetujui untuk mati menggantikan saudara lelakinya, yang masih dibutuhkan dalam kehidupan ini.

Nicholas Alexandrovich Motovilov, juga disembuhkan oleh biarawan itu. Pada tahun 1903, tak lama sebelum pemuliaan orang suci ini, “Percakapan Js. Seraphim dari Sarov yang luar biasa dengan N. A. Motovilov” ditemukan dan dicetak. Ditulis oleh Motovilov setelah percakapan mereka pada akhir November 1831, manuskrip itu disembunyikan di loteng di tumpukan sampah selama hampir tujuh puluh tahun. Itu ditemukan oleh penulis S. A. Nilus, yang sedang mencari informasi tentang kehidupan Js. Seraphim. Percakapan ini merupakan kontribusi yang sangat berharga bagi literatur spiritual Gereja Orthodoks. Itu tumbuh dari keinginan Nicholas Motovilov untuk mengetahui tujuan kehidupan Kristen. Diungkapkan kepada Js. Seraphim bahwa Motovilov telah mencari jawaban untuk pertanyaan ini sejak kecil, tanpa menerima jawaban yang memuaskan. Elder yang suci memberi tahu dia bahwa tujuan kehidupan Kristen adalah memperoleh Roh Kudus, dan kemudian menjelaskan manfaat besar doa dan perolehan Roh Kudus.

Motovilov bertanya kepada orang suci itu bagaimana kita bisa tahu apakah Roh Kudus ada bersama kita atau tidak. Js. Seraphim berbicara panjang lebar tentang bagaimana orang-orang hadir dalam Roh Allah, dan bagaimana kita dapat mengenali kehadiran-Nya di dalam kita, tetapi Motovilov ingin memahami ini dengan lebih baik. Kemudian Romo Seraphim mengangkat bahu dan berkata, “Kita berdua berada dalam Roh Allah sekarang, anakku. Kenapa engkau tidak menatapku? “

Motovilov menjawab, “Aku tidak bisa melihat, Romo, karena matamu bersinar seperti kilat, dan wajahmu lebih cerah daripada matahari.”

Js. Seraphim memberitahunya, “Jangan khawatir, sahabat Tuhan. Sekarang engkau sendiri telah menjadi seterang saya. Engkau berada dalam kegenapan Roh Allah sendiri, kalau tidak engkau tidak akan dapat melihat saya seperti ini. “

Kemudian Js. Seraphim berjanji kepada Motovilov bahwa Tuhan akan mengizinkannya untuk mempertahankan pengalaman ini dalam ingatannya sepanjang hidupnya. “Itu tidak diberikan untukmu sendiri untuk dipahami,” katanya, “tetapi melalui engkau seluruh dunia bisa memahaminya.”

Semua orang tahu dan menghargai Js. Seraphim sebagai seorang petapa dan pelaku mujizat yang hebat. Setahun dan sepuluh bulan sebelum akhir hidupnya, pada Hari Raya Peringatan, Js. Seraphim diberikan penglihatan bertemu Ratu Surga sekali lagi di temani Js. Yohanes Pembaptis, Rasul Yohanes sang Theolog dan dua belas Perawan Martir (Js. Barbara, Katherine, Thekla, Marina, Irene, Eupraxia, Pelagia, Dorothea, Makrina, Justina, Juliana, dan Anysia). Perawan Suci berbicara panjang lebar dengan biarawan itu, mempercayakan saudara-saudara perempuan Diveyevo kepadanya. Mengakhiri percakapan, Dia berkata kepadanya: “Segera, Yang terkasih, engkau akan bersama kami.” Biarawati Diveyevo Eupraxia hadir selama kunjungan Bunda Allah ini, karena Js. Seraphim mengundangnya.

Pada tahun terakhir kehidupan Js. Seraphim, salah satu dari mereka yang disembuhkan olehnya melihatnya berdiri di udara selama berdoa. Orang suci dengan tegas melarang hal ini diceritakan sampai setelah kematiannya.

Pada tahun terakhir hidupnya, Penatua Seraphim menjadi semakin lemah dan sering berbicara mengenai akhir hidupnya yang telah mendekat. Ia sering terlihat di tempat yang dipilih untuk penguburannya. Pada tanggal 1 Januari 1833 Seraphim datang ke Gereja untuk merayakan Ibadah Ilahi dan bersekutu dalam Rahasia-Rahasia Kudus. Ia memberkati para Rahib, mengucapkan salam perpisahan, dan mengajari mereka agar selalu mencari Keselamatan dan jangan menjadi tawar hati.

Pada tanggal 2 Januari, Romo Paulus, pelayan sel orang suci itu, meninggalkan selnya sendiri pada pukul enam pagi untuk menghadiri Liturgi lebih awal. Dia memperhatikan bau asap yang berasal dari sel sang Elder. Js. Seraphim sering meninggalkan lilin menyala di selnya, dan Romo Paulus khawatir akan terjadi kebakaran.

“Ketika aku masih hidup,” dia pernah berkata, “tidak akan ada api, tetapi ketika aku mati, kematianku akan diungkapkan oleh api.” Ketika mereka membuka pintu, tampaklah buku-buku dan hal-hal lain membara. Js. Seraphim ditemukan sedang berlutut di depan ikon Bunda Allah dengan tangan bersedekap di dadanya. Jiwanya yang murni diambil oleh para malaikat pada saat doa, dan telah terbang ke Tahta Allah yang Mahakuasa, di mana hamba-Nya yang setia, Js. Seraphim, rindukan sepanjang hidupnya.

Js. Seraphim telah berjanji untuk menjadi perantara bagi mereka yang mengingat orang tuanya, Isidorus dan Agathia.


Troparion Irama IV


‘Engkau telah mengasihi Kristus sejak masa mudamu, ya Yang Terberkati, dan dengan sungguh berhasrat bekerja bagiNya saja, engkau telah berjuang di belantara dengan doa dan pekerjaan tanpa henti, dan setelah mendapatkan Kasih bagi Kristus dengan Pertobatan dalam hati, engkau telah ternyata sebagai yang Diperkenan dan Dikasihi oleh sang Theotokos. Karenanya, kami berseru kepadamu, Selamatkanlah kami dengan doa-doamu, ya Seraphim, Bapa kami yang Kudus’


Kontakion Irama II


‘Setelah meninggalkan keindahan dunia dan hal-hal yang binasa di dalamnya, ya Orang Kudus, engkau telah berdiam di Monasteri Sarov. Dan setelah menjalani Hidup Malaikat di sana, bagi banyak orang engkau telah menjadi Jalan kepada Keselamatan. Karenanya, Kristus telah memuliakanmu, ya Bapa Seraphim, dan telah memperkayamu dengan Karunia Kesembuhan dan Mukjizat. Maka kami berseru kepadamu, Bersukacitalah, ya Seraphim, Bapa kami yang Kudus’

.

.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *