JanuariSynaxarion

Sepuluh Martir Kudus dari Kreta (☦️250)

Diperingati Gereja Orthodox pada tanggal 5 Januari (Kalender Sipil) / 23 Desember (Kalender Gereja Purba)

Para Jana Suci ini hidup pada masa pemerintahan Kaisar Decius (249-251). Mereka berasal dari pulau Kreta, meskipun bukan dari satu kota, tetapi dari berbagai kota dan desanya. Lima orang berasal dari Metropolis Gortyna, yaitu Theodoulos, Saturninus, Euporos, Gelasios dan Eunikianos. Zotikos berasal dari Knossos. Agathopous berasal dari pelabuhan Panormos. Basilides berasal dari Kydonia. Evaristos dan Pompios berasal dari Heraklion. Para Jana Suci ini dikirim oleh orang-orang pagan ke Gubernur Kreta. Sang Gubernur memerintahkan para algojo untuk membawa mereka ke depan altar berhala, dan jika mereka tidak mau berkorban bagi berhala itu, mereka harus dihukum dengan berbagai hukuman.

Selama tiga puluh hari penuh, para pejuang Kristus ini dituntut oleh para penyembah berhala Yunani. Mereka diejek, dipukuli, dilempari batu dan ditampar (dengan tangan terbuka mereka ditampar di belakang lehernya yang menimbulkan suara lalu para penonton menertawainya). Mereka dipukul di bagian wajah, dan diseret di tanah di atas kotoran. Gubernur kemudian duduk di kursinya untuk menilai, dan mereka berdiri di hadapannya. Ia melihat bagaimana mereka teguh dalam pikirannya, dan tetap teguh dalam iman mereka kepada Kristus. Lalu Gubernur kota memerintahkan agar anggota tubuh para Jana Suci ini dipotong. Setelah mengalami banyak siksaan, mereka akhirnya dipenggal. Dengan cara inilah orang-orang yang diberkati ini menerima mahkota kemartiran mereka. Synaxis mereka dirayakan di Kapel Martir Kudus Stefanus, di tempat yang dikenal Plakidion.

Sekitar enam puluh tahun setelah para Jana Suci ini mati syahid, pada tahun 312, Js. Paulus Episkop Gortyna (diperingati Gereja pada 6 November) pergi ke hadapan Kaisar Konstantinus untuk meminta izin memindah relik Sepuluh Martir Kudus ini. Ketika dia kembali ke Kreta, dia pergi ke tempat di mana mereka dimakamkan yang disebut Alonia bersama dengan orang-orang Kristen saleh lainnya, beberapa di antaranya berusia lanjut dan mengingat apa yang telah diderita para Martir ini pada tahun 250. Ketika relikwi suci ditemukan oleh Js. Paulus, dokumen-dokumen itu ditemukan tidak rusak, dan dia menyuruhnya dipindahkan ke kota Gortyna, untuk dihormati di seluruh Kreta.

Kidung Apolytikion – Irama 3

Marilah kita sekarang menghormati Kreta, tanah yang paling menakjubkan, yang menumbuhkan sepuluh bunga yang dihormati oleh semua, mutiara indah Kristus, Allah kita, dahan hijau para Martir; karena meskipun mereka hanya sepuluh, orang yang paling diberkati telah mempermalukan sepuluh ribu pasukan lapis baja dari barisan iblis yang jahat. Dan karenanya, mereka telah menerima mahkota kemuliaan sebagai Martir Kristus Juruselamat yang gagah berani.

.

.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *