NovemberSejarahSynaxarion

RAHIB IOANNIKES AGUNG

Diperingati pada tanggal 4 November (Julian) / 17 November (Gregorian) 

       Rahib Ioannikes Agung lahir di Bitinia (imperium Romawi di Asia Minor, sekarang bagian dari Yunani) pada tahun 752M di desa Marikat. Orang tuanya miskin dan tidak bisa memberinya bahkan dasar-dasar pendidikan. Sejak kecil ia harus menggembalakan ternak keluarga – satu-satunya kekayaan mereka. Cinta kepada Tuhan dan doa sepenuhnya menguasai jiwa pemuda Ioannikes. Seringkali, setelah melindungi kawanan dengan tanda Salib, dia pergi ke tempat terpencil dan menghabiskan sepanjang hari berdoa, dan baik pencuri maupun binatang buas tidak mendekati kawanannya. 

      Atas perintah kaisar Leo IV (775-780M), banyak pejabat menyebar ke kota-kota besar dan kecil untuk merekrut pemuda-pemuda yang baik untuk dinas militer. Ioannikes muda juga direkrut menjadi tentara kekaisaran. Dia mendapatkan rasa hormat dari rekan-rekan prajuritnya karena wataknya yang baik, tetapi juga sebagai prajurit yang pemberani dan keganasan terhadap musuh. Js Ioannikes bertugas di tentara kekaisaran selama 6 tahun. Lebih dari sekali dia dihadiahi oleh para komandan dan kaisarnya. Tetapi dinas militer sangat membebaninya, jiwanya haus akan perbuatan spiritual dan kesendirian. Dan Tuhan memanggil hamba-Nya untuk melayani-Nya. 

       Rahib Ioannikes, setelah meninggalkan dinas militer, berniat untuk segera pergi ke hutan belantara. Namun, atas saran seorang sesepuh yang berpengalaman dalam perbuatan monastik, ia menghabiskan dua tahun lagi di vihara. Di sini sang jana suci menjadi terbiasa dengan kepatuhan monastik, aturan dan praktik monastik, dia belajar membaca dan menulis, dan dia menghafal tiga puluh mazmur Daud. Setelah itu, atas desakan Tuhan, biarawan itu mengundurkan diri ke padang gurun. Selama tiga tahun dia tinggal dalam kesendirian yang dalam di hutan belantara, dan hanya sebulan sekali seorang gembala membawakannya roti dan air. Petapa itu menghabiskan siang dan malam dalam doa dan mazmur. Setelah setiap bait menyanyikan mazmur, rahib Ioannikes membuat doa, yang dalam bentuk yang agak diubah oleh Gereja Ortodoks hingga hari ini: “Harapan saya adalah Bapa, tempat pengungsian saya adalah Kristus, dan perlindungan saya adalah Roh Kudus”. Secara kebetulan bertemu dengan mantan rekannya dari dinas militer, orang suci itu keluar dari hutan belantara dan mengundurkan diri ke Gunung Konturea. Hanya setelah 12 tahun kehidupan pertapaan, pertapa itu menerima tonsur monastik. Orang suci itu menghabiskan tiga tahun setelah robekan di biara, setelah itu ia berangkat ke Chelidon ke Js George yang lebih cepat ( 21 Februari). Para pertapa menghabiskan waktu bersama selama tiga tahun. Selama waktu ini, rahib Ioannikes menghafal seluruh Mazmur. Setelah bertambah tua, rahib Ioannikes menetap di biara Antidiev dan tinggal di sana dalam pengasingan sampai ajalnya. 

      Rahib Ioannikes menghabiskan 70 tahun dalam perbuatan pertapaan dan mencapai kesempurnaan spiritual yang tinggi. Melalui belas kasihan Tuhan, orang suci itu memperoleh karunia bernubuat, seperti yang diceritakan oleh muridnya, Js Pakhomios. Penatua biara itu selama waktu doa melayang di atas tanah. Suatu ketika ia melintasi sebuah sungai yang banjir hingga meluap. Orang suci itu bisa membuat dirinya tidak terlihat oleh orang-orang dan membuat orang lain tidak terlihat: suatu kali rahib Ioannikes membawa keluar dari penjara tawanan Yunani di bawah pengawasan kerumunan penjaga. Racun dan api, yang dengannya orang lain yang iri ingin menghancurkan orang suci itu, tidak membahayakannya, dan binatang buas tidak menyentuhnya. Diketahui, bahwa ia membebaskan pulau Thasos dari banyak ular. Rahib Ioannikes juga menyelamatkan seorang biarawati muda, yang sedang bersiap untuk keluar dari biara karena ingin menikah; dia menanggung penderitaan gadis yang menderita karena nafsu, dan dengan berpuasa dan berdoa melenyapkan serangan iblis yang menggoda, sehingga gadis itu tidak jadi meninggalkan kebiaraannya. 

     Rahib Ioannikes meninggal dunia pada tanggal 4 November 846M, pada usia 94 tahun. 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *