DesemberSynaxarion

Nabiah Kudus Hanah, Ibu dari Nabi Samuel (1,100 SM)

Diperingati oleh Gereja Orthodox pada tanggal 22 Desember (kalender sipil) / 09 Desember (kalender Gereja)

Nabi perempuan Hanah tinggal dalam pernikahan dengan Elkana, tetapi dia tidak memiliki anak. Elkana mengambil sendiri istri lain, Phennena, yang memberinya anak. Hanah sangat berduka atas kemalangannya, dan setiap hari dia berdoa untuk mengakhiri kemandulannya, dan bersumpah untuk mempersembahkan anaknya kepada Tuhan.

Suatu ketika, saat dia berdoa dengan sungguh-sungguh di Bait Allah, Imam Eli mengira dia sedang mabuk, dan dia mulai mencela dia. Tetapi orang suci itu mencurahkan kesedihannya, dan setelah dia menerima berkat, dia kembali ke rumah. Setelah itu Hanah mengandung dan melahirkan seorang anak laki-laki, yang dia beri nama Samuel (yang artinya “Diminta dari Tuhan”).

Ketika anak itu mencapai usia masa kanak-kanak, ibunya sendiri menyerahkannya kepada imam Eli, dan Samuel tetap bersamanya untuk melayani di depan Tabernakel (1 Raja-raja / 1 Samuel 2: 1-21).

Kidung Troparion — Irama 2

Kami merayakan kenangan nabiahmu Hanah, ya Tuhan; melaluinya kami memohon kepadaMu, selamatkan jiwa kami.

Kontakion — Irama 4

Tercerahkan oleh Roh, hati murnimu menjadi tempat tinggal nubuat yang paling indah; Aku melihat hal-hal yang jauh seolah-olah mereka sudah dekat. Oleh karena itu, kami menghormatimu, Nabi Hanah yang diberkati dan mulia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *