JanuariSejarahSynaxarion

PARA MARTIR SUCI THEOPEMPTOS DAN THEON SYNESIOS

Diperingati pada tanggal 5 Januari (Julian) / 18 Januari (Gregorian)



      Para Martir Suci Theopemptos dan Theon Synesios menderita di Nikomedia pada tahun 303M. Js Theopemptos adalah uskup di Nikomedia pada masa Diokletianus. Berbicara menentang penyembahan berhala, dia membela iman di dalam Kristus. Dipanggil ke kaisar, dia menolak untuk memenuhi permintaannya untuk menyembah berhala Apollo.

Mereka melemparkan Js Theopemptos ke dalam tungku yang membara, tetapi dengan kuasa Tuhan dia tetap hidup. Kaisar datang pada malam hari dengan detasemen tentara ke tungku dan di sana benar-benar melihat orang suci itu hidup dan berdoa kepada Tuhan. Menganggap mukjizat yang dicapai sebagai karya sihir, Diocletianus memberi perintah untuk melemahkan Js Theopemptos dengan kelaparan dan kehausan selama 22 hari, tetapi di sini juga dengan kehendak Tuhan sang martir tetap bertahan hidup.

      Kaisar kemudian memanggil penyihir terkenal Theon, untuk mengatasi kekuatan magis yang, seperti yang mereka duga, dimiliki oleh uskup suci Theopemptos. Theon menyiapkan racun untuk Js Theopemptos – dimasukkan ke dalam kue kecil, dan menawarkannya untuk dimakan. Racun itu sama sekali tidak membahayakan Js Theopemptos. Untuk kedua kalinya, Theon mencoba efek racun yang lebih kuat pada martir; tetapi melihat, bahwa Js Theopemptos sama sekali tidak terpengaruh racunnya, dia sendiri lalu menjadi percaya kepada Kristus. Akibatnya, ia kemudian dijebloskan ke penjara bersama dengan uskup suci, yang mengajar dan membaptisnya, dan memberinya nama Synesios (yang berarti “pemenuhan pengertian”).

      Di pagi hari Diokletianus memanggil Js Theopemptos dan sekali lagi berdebat dengannya untuk menarik diri dari Kristus; tetapi, melihat ketegasan orang suci itu, dia menyiksanya dengan banyak siksaan yang pedih, setelah itu orang suci itu dipenggal. Martir suci Theon Synesios, setelah menolak mempersembahkan korban kepada berhala, dikubur hidup-hidup di parit yang dalam. Ini terjadi di Nicomedia pada tahun 303M.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *