DesemberSynaxarion

Para Martir Kudus Eustratius, Imam Auxentius, Eugenius, Mardarius, Dan Orestes [284-305]

Diperingati oleh Gereja Orthodox pada tanggal 26 Desember (kalender sipil) / 13 Desember (kalender Gereja)

Para Martir Suci Eustratios, Auxentius, Eugene (Eugenios), Mardarias dan Orestes menderita bagi Kristus di bawah pemerintahan kaisar Diocletian (284-305) di Sebasteia, Armenia.
Eustratius adalah seorang komandan Romawi di kota Satalionus; Eugene adalah rekannya di ketentaraan; Orestes juga seorang prajurit terhormat; Auxentius adalah seorang imam (presbiter Gereja Arab); dan Mardarius adalah warga negara biasa yang datang, seperti Eustratius, dari kota Arabrak

Wakil kekaisaran Lysias dan Agricolus menyiksa Auxentius terlebih dahulu sejak dia menjadi imam. Martir Auxentios dikurung di penjara. Melihat penderitaan orang Kristen yang tidak bersalah, Eustratius muncul di depan Lysias dan menyatakan bahwa dia juga seorang Kristen. Akibat keputusannya ini, dia menjadi sasaran penyiksaan: mereka memukulinya, memasang sandal besi di kakinya, dan membakarnya dengan api. Dan setelah siksaan yang kejam ini mereka membakarnya, dan memenggal kepala Martir Auxentios. Mardarias dan beberapa orang yang menyaksikan kematian syahid mereka turut mengakui imannya dan digantung dengan posisi terbalik. Untuk Martir Eugene (Eugenios) mereka memotong lidahnya, mereka memotong tangan dan kakinya dan kemudian mereka memotong kepalanya dengan pedang. Prajurit muda yang tampan, Orestes juga mengaku dirinya sebagai seorang Kristen lalu diadili. Dia dijatuhi hukuman bakar di atas ranjang besi panas membara. Mereka menjadi martir dengan semangat doa yang diucapkan Js. Eustratios (“Aku sangat mengagungkan Engkau, ya Tuhan …”).


Js. Blaise menyelenggarakan Komuni Kudus untuk Eustratius di penjara sebelum kematiannya. Martir Eustratios meninggal pada tanggal 13 Desember 284 (kalender Gereja Purba). Relikwi mereka kemudian dibawa ke Konstantinopel dan dimakamkan di gereja yang didedikasikan untuk mereka: Lima Sahabat Suci.

Mereka terlihat hidup di gereja itu, dan Js. Orestes muncul di hadapan Js. Dimitri dari Rostov (28 Oktober). Doa indah Eustratius masih dibacakan pada Ibadah Tengah Malam pada hari Sabtu: “Aku sangat mengagungkan Engkau, ya Tuhan. ”

Kidung Troparion — Irama 4

Para martir kudus-Mu ya Tuhan, / melalui penderitaan mereka telah menerima mahkota-mahkota yang tak fana dari-Mu, Tuhan kami. /
Karena memiliki kekuatanMu, mereka merendahkan musuh mereka, / dan menghancurkan keberanian iblis yang tidak berdaya. / Melalui perantaraan mereka, selamatkan jiwa kami!

.

.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *