NovemberSejarahSynaxarion

MARTIR AGUNG SUCI DEMETRIOS DARI SOLUNEIA

Diperingati pada 26 Oktober (Julian) / 08 November (Gregorian)

      Martir Agung Suci Demetrios dari Soluneia adalah putra seorang gubernur Romawi di Tesalonika (sekarang Salonika, yang dalam bahasa Slavonik disebut Solun’, [ditulis sebagai Soluneia]). 

Baik ayah maupun ibu Js Demetrios adalah orang Kristen yang gerakannya tersembunyi/rahasia. Di sebuah gereja rumah rahasia di rumah gubernur, Demetrios kecil dibaptis dan dibesarkan dalam iman Kristen. Ketika sang ayah meninggal, dan sang anak telah mencapai usia dewasa, kaisar Galerius Maximianus – setelah naik takhta pada tahun 305 – memanggilnya, dan karena melihat pendidikan dan kemampuan administrasi militer Demetrios, kaisar mengangkatnya ke posisi ayahnya sebagai gubernur distrik Tesalonika. Tugas utama yang diharapkan dari komandan muda ini terdiri dari pertahanan kota dari orang-orang barbar, dan melakukan pemusnahan agama Kristen. Berkenaan dengan orang Kristen, kehendak kaisar diungkapkan secara sederhana: “Hukum mati siapa pun yang memanggil nama Yang Tersalib”. Kaisar yakin dengan penunjukan Demetrios. 

      Menerima pengangkatan itu, Demetrios kembali ke Tesalonika dan di depan semua orang segera mengaku dan memuliakan Tuhan kita Yesus Kristus. Alih-alih menganiaya dan mengeksekusi orang-orang Kristen, ia secara terbuka mulai mengajar penduduk kota itu tentang iman Kristen dan menghapus kebiasaan kafir dan penyembahan berhala. Penulis biografinya, Metaphrastes, mengatakan bahwa dalam semangat mengajarnya ia menjadi “Rasul Paulus yang kedua” bagi Tesalonika terutama karena “Rasul bagi bangsa-bangsa lain” ini pernah mendirikan komunitas orang percaya yang pertama di kota ini (1 Tes., 2 Tes.). Tuhan juga menetapkan Js Demetrios untuk mengikuti Rasul Paulus yang kudus sampai mati dengan kemartiran.

      Ketika kaisar Maximianus mengetahui, bahwa gubernur yang baru diangkat olehnya – adalah seorang Kristen, dan bahwa banyak rakyat Romawi yang dipengaruhi oleh teladannya – kemarahan kaisar pun meluap. Sekembalinya dari kampanye (perang) di wilayah Laut Hitam, kaisar memutuskan untuk memimpin pasukannya keTesalonika, untuk melakukan pembantaian terhadap orang-orang Kristen Soluneia.

      Mengetahui hal ini, Js Demetrios memerintahkan hambanya yang setia, Luppos, untuk membagikan kekayaannya kepada orang miskin dengan kata-kata: “Berikanlah kekayaan duniawi kepada mereka (oranv-orang miskin), karena kita akan mencari kekayaan surgawi”. Dan dia menyerahkan dirinya untuk berdoa dan berpuasa, mempersiapkan dirinya untuk menerima mahkota seorang martir.

      Ketika kaisar datang ke kota, dia memanggil Demetrios, yang dengan berani mengaku dirinya seorang Kristen dan mencela kepalsuan dan kesia-siaan politeisme Romawi. Maximianus memberi perintah untuk memasukan Demetrios ke penjara, dan seorang Malaikat datang kepadanya dalam penjara, menghibur dan memberinya kekuatan.

 Sementara itu, kaisar sedang menyaksikan tontonan gladiator yang kejam, dan melihat juara kesayangannya, seorang Jerman bernama Leo, yang membuat tantangan bagi seorang Kristen untuk bertarung melawannya di peron di atas tombak para prajurit yang menang. Seorang pemuda kristen pemberani dari Soluneia, Nestor namanya, pergi ke penjara kepada Demetrios dan meminta untuk diberikan berkat untuk pertempuran tunggal dengan barbar. Dengan restu Demetrios dan melalui doa-doanya, Nestor menang atas orang Jerman yang garang itu dan melemparkannya dari mimbar ke tombak para prajurit, seperti yang akan dilakukan oleh orang kafir yang membunuh orang-orang Kristen. Kaisar marah atas kekalahan jagoannya dan memberi perintah untuk segera mengeksekusi Martir Nestor yang suci (duperingati 27 Oktober) dan mengirim seorang penjaga ke penjara – untuk membunuh orang yang telah memberkati perbuatan ini, yaitu Js Demetrios.

      Saat fajar pada tanggal 26 Oktober, 306M tentara muncul di penjara bawah tanah orang suci itu dan menikam Js Demetrios dengan tombak. Pelayannya yang setia, Js Luppos, mengumpulkan darah Js Demetrios di atas handuk, dan dia mengambil dari jarinya cincin kekaisaran, – simbol statusnya yang tinggi, dan juga mencelupkannya ke dalam darah. Dengan cincin dan benda-benda suci lainnya yang disucikan oleh darah Js Demetrios, Js Luppos mulai menyembuhkan orang-orang sakit. Kaisar memberi perintah untuk menangkap dan membunuhnya.

Oeang-orang Kristen Soluneia mengambilnya jenazah Sang Jana Suci diam-diam dan menguburkannya. Pada masa pemerintahan Konstantinus Suci Setara dengan Para Rasul (306-337), sebuah gereja didirikan di atas makam Js Demetrios. Seratus tahun kemudian, selama pembangunan gereja baru yang megah di tempat lama, peninggalan martir suci yang tidak rusak ditemukan. Sejak abad VII di bawah ruang bawah tanah Martir Besar Demetrios ditemukan aliran mur harum yang ajaib, yang karenanya Martir Agung Demetrios menerima gelar gereja “Mengalir mur”. Beberapa kali mereka yang memuja pembuat keajaiban Soluneia berusaha memindahkan relik sucinya, atau sebagian darinya, ke Konstantinopel.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *