FebruariSynaxarion

Martir Agung Hippolytus, Paus Roma dan Mereka yang Bersamanya

Diperingati Gereja Orthodox pada 12 Februari (kalender sipil) / 30 Januari (Kalender Gereja Purba)

Martir Agung Hippolytus dan Martir Censorinus, Sabinus, Perawan Chryse dan 20 martir lainnya menderita selama abad ketiga.

Ketika Js. Hippolytus, Uskup Roma, mengetahui tentang penderitaan para martir, ia muncul di hadapan gubernur meskipun sudah berusia lanjut dia menegur para penyiksa karena mereka tidak berperikemanusiaan. Gubernur yang marah itu menghukum uskup suci untuk disiksa. Setelah lama tersiksa, mereka mengikat tangan dan kakinya dan melemparkannya ke laut.

Js. Censorinus adalah seorang hakim tingkat tinggi pada masa pemerintahan kaisar Romawi Claudius II (268-270). Dia ditangkap dan dijebloskan ke penjara karena imannya kepada Kristus. Dengan kasih karunia Tuhan Yesus Kristus dia membangkitkan orang mati. Sebagai hasilnya, dua puluh tentara dan penjaga penjara dipertobatkan kepada Kristus. Mereka dipenggal bersama dengan Js. Censorinus. Kemudian sang perawan Chryse dibawa untuk diinterogasi. Dia dengan berani mengakui dirinya sebagai seorang Kristen dan menjadi sasaran penyiksaan. Setelah siksaan yang mengerikan, dia ditenggelamkan di laut.

Js. Sabinus memiliki batu-batu berat yang diikatkan di lehernya dan kemudian mereka menggantung tubuhnya di pohon dan membakar pinggirnya dengan obor. Dalam siksaannya, dia menyerahkan jiwa sucinya kepada Tuhan.

Bersama Js. Chryse menderita juga para martir Ares, Felix, Maximus, Herculianus, Venerius, Stiracius, Mennas, Commodus, Hermes, Maurus, Eusebius, Rusticus, Monagrius, Amandinus, Olympius, Siprus, Theodore sang Perwira militer Presbiter Maximus, Diakon Archelaus dan Uskup Kiriakus.

Semua martir Romawi ini menderita pada tahun 269. Relik Martir Agung Hippolytus ditempatkan di Gereja Martir suci Laurence dan Paus Damasus di Roma. Js. Hippolytus adalah seorang murid Js. Ireneus, Uskup Lugdunum (Lyons di Perancis) dan ia juga terkenal sebagai seorang theolog Kristen yang menulis banyak risalah tentang para bidat.

Js. Hyppolitus menyusun Kanon Paskah, Tradisi Kerasulan yang terkenal, “On Christ”/”Mengenai Kristus”, dan “Risalah tentang Antikristus.” Js. Hippolytus juga menulis banyak tafsir Kitab Suci, pada Kitab-Kitab: Kejadian, Keluaran, Amsal, Pengkhotbah, Kidung Agung dan tentang Injil Matius, Lukas, Yohanes dan tentang kitab para nabi Yesaya, Yehezkiel, Daniel, Zakharia, tentang Mazmur Daud dan tentang Kiamat.

Sebagian karyanya hanya disimpan dalam fragmen. Khotbah-khotbahnya, yang dikhususkan untuk Theofani dan Nabi Daniel, terpelihara dengan baik. Khotbah-khotbahnya menunjukkan gaya khotbahnya yang luar biasa. Dia adalah salah satu dari Bapa Gereja Barat terakhir yang menulis dalam bahasa Yunani.

(oca.org/saints/lives/2017/01/30/100351)

.

.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *