JanuariSynaxarion

Js. Niphon, Uskup Siprus (Abad 4)

Diperingati Gereja Orthodox pada 5 Januari (Kalender Sipil) / 23 Desember (Kalender Gereja Purba)

Js. Niphon, Uskup Siprus lahir di Paphlagonia, dan dididik di Konstantinopel. Di masa kanak-kanak dia lembut dan baik, dan dia sering menghadiri ibadah gereja, tetapi di masa mudanya dia mulai menjalani kehidupan yang hilang dan berdosa. Terkadang dia sadar, dan dia merasa ngeri dengan kejatuhannya; tetapi karena meyakini bahwa dia tersesat dan tidak dapat menerima pengampunan, dia melanjutkan kehidupannya yang sesat.

Dia pernah bertemu dengan seorang teman yang menatap wajahnya untuk waktu yang lama dengan takjub. Ketika Niphon bertanya mengapa dia menatapnya, teman itu menjawab, “Aku belum pernah melihat wajahmu seperti ini sebelumnya. Warnanya hitam, seperti wajah orang Etiopia. ”Kata-kata ini menunjukkan kepada Niphon keadaannya yang jatuh, dan dia mulai berseru kepada Bunda Allah, memohon syafaat darinya.

Setelah doa yang sungguh-sungguh dan panjang, ia melihat bahwa wajah Bunda Allah pada ikon suci itu bercahaya cerah dengan senyum. Sejak saat itu Niphon terus-menerus berdoa kepada Ratu Surga. Jika dia jatuh dalam dosa, wajah Bunda Allah berpaling darinya, tetapi setelah menangis dan berdoa, Dia dengan penuh belas kasihan berbalik ke arahnya lagi.

Akhirnya, Niphon benar-benar mengubah hidupnya dan mulai menghabiskan waktunya dalam doa dan pertobatan. Setelah suatu penyakit, dari mana ia menerima kesembuhan dari Bunda Allah, ia menerima Misteri-Misteri Suci, dan kemudian menerima tonsur monastik dan mengintensifkan upayanya, melelahkan tubuhnya dalam perjuangan melawan hawa nafsu.

Perjuangan ini berlangsung selama bertahun-tahun, dan setan sering menyerang Js. Niphon, tetapi dengan pertolongan Allah dia mengalahkan mereka. Dia menerima karunia Allah untuk membedakan roh-roh jahat dan mengalahkan mereka, dan juga untuk melihat kepergian jiwa setelah kematian. Setelah lanjut usia, dan tiba di Aleksandria, dia ditunjukkan kepada Patriarkh dalam visi sebagai orang yang layak untuk menduduki jabatan uskup. Mereka mengangkatnya menjadi uskup kota Konstantia di pulau Siprus. Namun, dia tidak tinggal lama di sana. Js. Niphon tahu waktu kematiannya tiga hari sebelumnya. Js. Athanasius Agung mengunjungi dia sebelum istirahatnya yang diberkati. Di ranjang kematiannya, orang suci itu diberikan kesempatan untuk melihat para malaikat dan Bunda Allah yang termurni.

.

.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *