DesemberSynaxarion

Janasuci Sophia dari Suzdal (1542)

Diperingati Gereja Orthodox pada 29 Desember (kalender sipil) / 16 Desember (kalender Gereja Purba)

Js. Sophia, nama aslinya Solomonia, seorang Putri Agung, adalah putri bangsawan Yuri Saburov. Pada tahun 1505 dia dipilih sebagai pengantin oleh pewaris takhta, Pangeran Basil. Pernikahan mereka tidak bahagia, karena Solomonia tidak memiliki anak, jadi Pangeran Basil menceraikannya. Untuk mendapatkan seorang pewaris, Pangeran Agung Basil memutuskan untuk menikah lagi dengan Elena Glinsky dan pada 25 November 1525 ia memerintahkan Solomonia untuk menjadi biarawati. Dipaksakan secara paksa dengan nama Sophia, Solomonia dikirim dengan penjagaan ketat ke biara Perlindungan di Suzdal, di mana dengan pertapaannya ia membuang pikiran hatinya yang duniawi, dan mengabdikan dirinya sepenuhnya kepada Allah.

Pangeran Kurbsky menyebut putri yang diberkati ini “Martir Monastik.” Dalam naskah Lives of the Saints dia disebut “Putri Suci yang saleh Sophia sang biarawati, Pelaku mujizat, yang tinggal di biara Perlindungan.” Di bawah Tsar Theodore mereka menghormatinya sebagai Jana Suci. Tsaritsa Irene mengirim ke Suzdal, “ke Puteri Agung Solomonia,yang juga disebut Sophia, kerudung beludru dengan ikon Juruselamat dan orang suci lainnya.” Patriarkh Joseph menulis kepada Uskup Agung Serapion dari Suzdal agar melayani Panikhida dan Molieben untuk Sophia. Js. Sophia pergi kepada Tuhan pada tahun 1542. Ananias, sang sakristi Suzdal berbicara tentang beberapa penyembuhan mujizat di makamnya.

.

.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *