NovemberSynaxarion

Akindinos, Pegasias, Anempodist dari Persia ( 341 M)

Diperingati pada tanggal 2 November

      Akindinos, Pegasias, Anempodist, – adalah abdi dalem kaisar Persia Sapor II (310-381), dan secara sembunyi-sembunyi mereka adalah orang Kristen. Ketika kaisar memulai penganiayaannya terhadap orang-orang Kristen, para penyembah berhala yang iri mencela mereka di hadapannya. Dipanggil ke kaisar untuk diadili, para martir suci tanpa rasa takut mengakui iman mereka pada Tritunggal Mahakudus. Kaisar memberi perintah untuk memukul mereka dengan cambuk. Dua kali para algojo yang kelelahan berpindah tempat, tetapi para martir suci tidak mengeluarkan teriakan atau pun rintihan. Bahkan kaisar tidak bisa menahan tekanan dan dia kehilangan kesadaran. Semua orang mengira dia sudah mati. Tetapi orang-orang kudus memohon kepada Tuhan, dan kaisar menyadari dirinya sendiri. Dan setelah sembuh, Sapor menuduh orang-orang suci itu melakukan sihir dan memberi perintah untuk membawa para martir suci ke atas api unggun, untuk mencekik mereka dengan asap. Tetapi dengan doa orang-orang kudus api itu padam, dan tali yang mengikat mereka dipisahkan. Ketika kaisar bertanya kepada mereka bagaimana ini bisa terjadi, para martir suci memberi tahu dia tentang Kristus yang melakukan mukjizat. Dibutakan oleh amarah, kaisar mulai menghujat Nama Tuhan. Kemudian orang-orang kudus berseru: “Biarkan mulutmu tidak bisa berkata-kata”, – dan kaisar kehilangan suaranya. Setelah menjadi gila karena teror dan amarah, dia mencoba dengan gerakan untuk memberikan perintah untuk membawa para martir suci ke penjara. Orang-orang di sekitar tidak dapat memahaminya, dan dia mulai menjadi lebih marah: dengan cepat mencabut mantelnya, dia merobek rambutnya dan memukul wajahnya sendiri. Janasuci Akindinos mengasihani dia dan dalam Nama Tuhan membebaskannya dari kebisuan. Tetapi kali ini kaisar menghubungkan segalanya dengan sihir dan dia melanjutkan penyiksaan terhadap orang-orang suci. Mereka menempatkannya di atas jeruji besi dan menyalakan api di bawahnya. Orang-orang kudus mulai berdoa. Tiba-tiba hujan turun dan memadamkan api. Melihat keajaiban yang dicapai melalui doa para martir suci, banyak orang percaya kepada Kristus dan mengakui iman mereka. Orang-orang kudus memuliakan Tuhan dan meminta orang percaya untuk menerima Baptisan melalui hujan yang turun ke atas mereka.
      Salah satu algojo, Aphthonios, secara terbuka meminta pengampunan kepada para martir suci karena menyebabkan mereka menderita, dan dia dengan berani pergi ke eksekusi bagi Kristus. Elpidiphoros yang bermartabat dan bahkan ibu dari kaisar mengaku beriman kepada Satu Tuhan Yang Benar. Kaisar melihat berapa banyak orang Kristen bertambah dan bagaimana penyiksaan terhadap Orang Suci Akindinos, Pegasias dan Anempodist benar-benar mendorong iman Kristen. Dia menyatakan kepada orang-orang bahwa para Martir Suci Akindinos, Pegasias, Anempodist dan Elpidiphoros bersama mereka akan dipotong kepalanya, dan bahwa tubuh mereka tidak dapat diambil oleh orang Kristen untuk dimakamkan. Ketika mereka memimpin para martir suci melewati tembok kota untuk dieksekusi, kerumunan yang luar biasa menemani mereka, memuliakan Kristus. Atas perintah kaisar, tentara membantai semua orang Kristen (sekitar 7.000) dalam prosesi.
      Akindinos, Pegasias, dan Anempodist bersama ibu kaisar dibakar keesokan harinya. Orang-orang Kristen, yang datang secara diam-diam pada malam hari ke tempat eksekusi orang-orang kudus, menemukan mayat para martir suci tidak terluka oleh api dan dengan hormat mereka menguburkan mereka.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *