NovemberSynaxarion

7 Pemuda Suci Efesus – Maximilan, Iamblichus, Martinian, Dionysius, Antoninus, Constantine (Hexakustodianos) dan Yohanes

Diperingati pada tanggal 22 Oktober 4 Agustus

Tujuh Pemuda Efesus: Maximilian, Iamblichus, Martinian, Yohanes, Dionysius, Eksacustodianus (Constantine) dan Antoninus, hidup di abad III. Janasuci Maximilian adalah putra administrator kota Efesus, dan enam pemuda lainnya – adalah putra dari warga Efesus termasyhur lainnya. Para pemuda adalah teman sejak kecil, dan semuanya bersama-sama dalam dinas militer. Ketika kaisar Decius (249-251) tiba di Efesus, dia memerintahkan semua warga negara untuk muncul untuk mempersembahkan korban kepada dewa-dewa kafir; penyiksaan dan kematian dengan eksekusi menunggu para pembangkang. Dengan kecaman dari orang-orang yang menjilat kaisar, tujuh pemuda Efesus dipanggil untuk menjawab tuduhan itu. Berdiri di hadapan kaisar, tujuh pemuda itu mengakui iman mereka kepada Kristus. Dekorasi militer mereka yang termasyhur – ikat pinggang militer – dengan cepat diambil dari mereka. Namun Decius membebaskan mereka, berharap, bahwa mereka akan berubah pikiran saat dia pergi untuk kampanye militer. Para pemuda itu melarikan diri dari kota dan bersembunyi di sebuah gua di Gunung Okhlonos, di mana mereka menghabiskan waktu dengan berdoa, mempersiapkan diri untuk mati syahid. Yang paling muda dari mereka – Janasuci Iamblichus, setelah mengenakan pakaian pengemis, pergi ke kota dan membeli roti. Dalam salah satu perjalanannya ke kota dia mendengar, bahwa kaisar telah kembali dan mencari mereka, untuk membawa mereka ke pengadilan. Janasuci Maximilian menasihati teman-temannya untuk keluar dari gua dan dengan berani muncul di pengadilan. Setelah mengetahui di mana para pemuda itu bersembunyi, kaisar memberi perintah untuk menutup pintu masuk gua dengan batu, sehingga para pembangkang akan binasa di dalamnya karena kelaparan dan kehausan. Dua orang terkemuka, yang datang di depan pintu masuk gua yang bertembok, adalah orang Kristen yang menyembunyikan identitasnya sebgaia orang kristen . Ingin melestarikan ingatan para orang suci, mereka meletakkan di antara batu-batu itu sebuah wadah tertutup, di mana terdapat dua berkas timah. Di atasnya terukir nama tujuh pemuda dan rincian penderitaan dan kematian mereka.

 Tetapi Tuhan membuat para pemuda itu tidur secara ajaib, berlangsung selama hampir dua abad. Selama ini sementara penganiayaan terhadap orang Kristen telah berhenti, meskipun pada masa pemerintahan kaisar bangsawan suci Theodosius Si Pemuda (408-450) muncul bidat yang menolak kepercayaan pada Kebangkitan Orang Mati pada Kedatangan Kedua Tuhan kita Yesus Kristus . Beberapa dari mereka berkata: “Bagaimana mungkin ada kebangkitan orang mati, ketika tidak ada jiwa, atau tubuh, karena mereka hancur?” Yang lain menegaskan: “Hanya jiwa saja yang akan mengalami pemulihan, karena tidak mungkin tubuh muncul dan hidup setelah seribu tahun, bahkan debu dari mereka tidak akan tersisa”.
      Pemilik wilayah daratan, di mana Gunung Okhlonos berada, menemukan konstruksi batu, dan para pekerjanya membuka pintu masuk ke gua. Tuhan telah menjaga para pemuda tetap hidup, dan mereka seperti terbangun dari kebiasaan tidur mereka, tanpa curiga, bahwa hampir 200 tahun telah berlalu. Tubuh dan pakaian mereka sama sekali tidak rusak. Bersiap untuk menerima siksaan, para pemuda meminta kepada Janasuci Iamblichus sekali lagi untuk membeli roti bagi mereka di kota untuk menjaga kekuatan mereka. Pergi menuju kota, pemuda itu tercengang, melihat salib suci di gerbang. Dan mendengar Nama Yesus Kristus yang diucapkan dengan bebas, dia mulai ragu bahwa dia mendekati kotanya sendiri. Berharap akan mendapat roti, pemuda itu memberi uang pedagang dengan gambar kaisar Decius di atasnya, dan dia ditahan, sebagai orang yang mungkin menyembunyikan segerombolan uang lama. Mereka membawa Janasuci Iamblichus ke administrator kota, yang saat ini kebetulan adalah episkop di Efesus. Mendengar jawaban yang membingungkan dari pemuda itu, Episkop menyadari, bahwa Tuhan mengungkapkan melalui dia semacam misteri, dan menempatkan dirinya bersama orang lain ke dalam gua. Di pintu masuk gua episkop mengeluarkan wadah tertutup dan membukanya. Dia membaca di atas tumpukan timah nama tujuh pemuda dan rincian penyegelan gua atas perintah kaisar Decius. Saat pergi ke dalam gua dan melihat para pemuda hidup, semua orang bersukacita dan menyadari bahwa Tuhan, melalui kebangkitan mereka dari tidur yang lama, mengungkapkan kepada Gereja misteri Kebangkitan Orang Mati. Tak lama kemudian kaisar sendiri tiba di Efesus dan berbicara dengan para pemuda di dalam gua. Kemudian para pemuda suci dalam pandangan semua orang menundukkan kepala mereka di tanah dan kembali tertidur, kali ini sampai Kebangkitan yang akan datang. Kaisar ingin menempatkan setiap pemuda ke dalam peti mati permata, tetapi muncul di hadapannya dalam mimpi, kata para pemuda suci, bahwa tubuh mereka harus ditinggalkan di gua di atas tanah. Pada abad XII, peziarah Rusia hegumen Daniel melihat di dalam gua sisa-sisa suci tujuh pemuda ini.
      Peringatan kedua dari tujuh pemuda dirayakan pada tanggal 22 Oktober. (Berdasarkan satu tradisi, yang dimasukkan ke dalam Prolog Rusia [Kehidupan Orang Suci], para pemuda untuk kedua kalinya tertidur pada hari ini; menurut catatan Menaion Yunani tahun 1870, mereka tertidur pertama pada tanggal 4 Agustus, dan bangun pada tanggal 22 Oktober. Para pemuda suci disebutkan juga dalam kebaktian Tahun Baru Gereja – 1 September).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *