Berkat RohaniHomiliJanuariSejarahSynaxarionTanya JawabTeologiTerapan

TEOFANI / BOGOYAVLENIE

Diperingati pada tanggal 6 Januari (Julian) / 19 Januari (Gregorian)

      Theophany (Yunani) / Bogoyavlenie (Rusia), artinya : penampakan ilahi, menunjukkan perayaan peringatan di mana melalui Pembaptisan Tuhan Yesus, Tritunggal Mahakudus telah dinyatakan kepada dunia (Mat. 3:13-17; Mrk. 1:9-11; Luk. 3:21-22). Allah Bapa berbicara dari Surga tentang Anak, Anak dibaptis oleh Yohanes Pembaptis sang pelopor, dan Roh Kudus turun ke atas Anak dalam bentuk Merpati.

Sejak zaman dahulu hari raya ini disebut Hari Pencerahan dan Hari Raya Terang, karena Allah adalah Terang dan telah menampakkan diri untuk menerangi “mereka yang duduk dalam kegelapan dan bayangan kematian” (Mat. 4:16) dan untuk menyelamatkan ras manusia yang jatuh melalui kasih karunia.

      Di Gereja kuno, merupakan kebiasaan untuk membaptis katekumen pada kebaktian malam Teofani, sehingga Pembaptisan juga dinyatakan sebagai penerangan rohani umat manusia.

      Asal usul pesta Theophany muncul pada zaman Apostolik. Disebutkan mengenai hal itu dalam Dekrit Apostolik. Sejak abad ke-2M sudah ada kesaksian Js Klemens dari Aleksandria mengenai perayaan Pembaptisan Tuhan dan melakukan jaga malam sebelum pesta ini.

 Apakah Yesus berdosa sehingga Ia perlu dibaptis ?

Rahib John Damaskus berkata, bahwa Tuhan dibaptis bukan karena Dia sendiri berdosa sehingga membutuhkan pembersihan, tetapi agar “dengan air untuk mengubur dosa manusia”, untuk memenuhi hukum, untuk mengungkapkan misteri Tritunggal Mahakudus, dan akhirnya, untuk menyucikan “alam yang berasal dari air ini”.

Mengapa gereja orthodox merayakan theophani/epiphani sebagai salah satu hari raya besar ?

Pada hari raya Pembaptisan Kristus, Gereja Suci menegaskan iman kita akan misteri – yang paling agung dan tidak dapat dipahami oleh akal manusia – dari Tiga Pribadi dari Satu Tuhan. Itu mengajarkan kita untuk mengakui dan memuliakan Tritunggal Mahakudus yang Esensi Satu dan Tak Terbagi sama-sama dihormati. Ini juga mengungkap dan meruntuhkan kekeliruan ajaran semu kuno, yang berusaha dengan akal dan istilah manusia untuk menjelaskan Pencipta dunia. 

Selain itu, gereja menunjukkan perlunya Pembaptisan bagi orang-orang yang percaya kepada Kristus, dan itu mengilhami kita rasa syukur yang mendalam atas Penerangan dan Pemurnian sifat berdosa kita. Gereja mengajarkan bahwa keselamatan dan penyucian kita dari dosa hanya dimungkinkan oleh kuasa kasih karunia Roh Kudus,
[Catatan Penerjemah: secara harfiah diterjemahkan dari bahasa Yunani “Theophany” berarti “Perwujudan Tuhan”, sedangkan “Epiphany” berkonotasi “Manifestasi”; “Theophany” adalah terjemahan yang lebih akurat dari Slavonik “Bogoyavlenie”.]

HOMILI WAKTU PADA HARI BAPTISAN KRISTUS

Oleh Js Yohanes Krisostomus, Uskup Agung Konstantinopel

      Sekarang kita akan mengatakan sesuatu tentang pesta ini. Banyak yang merayakan hari-hari raya itu dan mengetahui sebutannya, tetapi penyebab diadakannya hari-hari raya itu tidak pula mereka ketahui. Jadi mengenai hal ini, bahwa pesta ini disebut Theophany – semua orang tahu; tapi apa maksud perayaan ini – Theophany, dan apakah itu satu atau lain hal, mereka tidak tahu.

      Oleh karena itu, pertama-tama, perlu dikatakan bahwa tidak ada satu Teofani, tetapi dua: yang aktual, yang sudah terjadi, dan yang kedua di masa depan, yang akan terjadi dengan kemuliaan di akhir dunia. Tentang yang satu ini dan tentang yang lain hari ini Anda akan mendengar dari Paulus, yang berbicara dengan Titus, demikian tentang masa kini: “Kasih karunia Allah telah menyatakan diri-Nya, setelah menyelamatkan seluruh umat manusia, memutuskan, bahwa kami menolak kejahatan dan keinginan duniawi, dan tinggal di zaman sekarang dengan bijaksana dan dalam kebenaran dan kesalehan”, – dan tentang masa depan: “menunggu harapan yang diberkati dan penampakan yang mulia dari Allah kita yang agung dan Juruselamat Yesus Kristus” (Tit. 2:11-13). Dan seorang nabi berbicara demikian tentang yang terakhir ini: “matahari akan berubah menjadi gelap gulita, dan bulan menjadi darah pada mulanya, dinamakanTheophany.

 Inilah hari ini, di mana Dia dibaptis dan menguduskan sifat air. Karena pada hari ini semua, setelah memperoleh air, kita membawanya pulang dan menyimpannya sepanjang tahun, sejak hari ini air disucikan; dan sebuah fenomena yang jelas terjadi: air ini pada intinya tidak rusak dengan berlalunya waktu, tetapi diperoleh hari ini, selama satu tahun penuh dan seringkali selama dua atau tiga tahun, mereka tetap tidak rusak dan segar, dan setelah itu untuk waktu yang lama tidak berhenti menjadi air, seperti yang diperoleh dari mata air. dianggap Theophany – melainkan hari ini di mana Dia dibaptis? Inilah hari ini, di mana Dia dibaptis dan menguduskan sifat air (yang adalah permulaan kehidupan).

   Lalu mengapa hari ini disebut Theophany? Karena Kristus memperkenalkan diri-Nya kepada semua orang – bukan saat Dia lahir – tetapi saat Dia dibaptis. Sampai saat ini Dia tidak dikenal orang. Dan bahwa orang-orang tidak mengenal Dia, Siapa Dia, dengarkan tentang hal ini kepada Yohanes Pembaptis, yang berkata: “Di tengah-tengah kamu berdiri Dia yang tidak kamu kenal” (Yoh. 1:26). Dan apakah mengherankan bahwa orang lain tidak mengenal Dia, padahal Yohanes Pembaptis sendiri juga tidak mengenal Dia sampai hari itu? “Dan aku, – katanya, – tidak mengenal-Nya: tetapi Dia yang mengutus aku untuk membaptis dengan air, tentang Dia yang memberitahuku: di atas Dia yang akan melihat Roh turun dan tinggal di atas-Nya, Dialah yang membaptis dengan Roh Kudus” (Yoh 1:33). 

Jadi dari sini jelas, bahwa – ada dua Theophanies, dan mengapa Kristus datang pada saat pembaptisan dan pembaptisan mana pun Dia datang, tentang hal ini perlu dikatakan: oleh karena itu perlu untuk mengetahui baik yang satu maupun yang lainnya sama-sama. 

Dan pertama-tama perlu untuk dijelaskan bahwa : Ada baptisan Yahudi, yang membersihkan dari kotoran tubuh, tetapi tidak menghapus dosa. Jadi, barang siapa berzina, atau memutuskan untuk mencuri, atau yang melakukan kejahatan lain, itu tidak membebaskannya dari kesalahan. Tetapi barang siapa menyentuh tulang belulang orang mati, barang siapa mencicipi makanan yang diharamkan syariat, barang siapa yang didekati dari najis, barang siapa yang bergaul dengan penderita kusta, maka orang itu harus dibasuh, lalu disucikan . “Hendaklah seseorang membasuh tubuhnya dengan air yang murni – dikatakan dalam Kitab Suci, – dan ia akan menjadi najis sampai matahari terbenam”.

[ ] Jadi, pembersihan Yahudi tidak bebas dari dosa, tetapi hanya dari kotoran tubuh. Tidak demikian dengan kita: itu jauh lebih agung dan memanifestasikan rahmat yang besar, yang membebaskan dari dosa, membersihkan roh dan menganugerahkan karunia Roh. Dan pembaptisan Yohanes jauh lebih agung daripada pembaptisan Yahudi, tetapi kurang agung dari pembaptisan kita (kristen) : itu seperti jembatan antara kedua pembaptisan, yang melintasi dirinya sendiri dari pembaptisan pertama sampai pembaptisan terakhir. Karenanya Yohanes tidak memberikan bimbingan untuk melaksanakan penyucian tubuh, tetapi bersama-sama dengan mereka ia menasihati untuk bertobat dari perbuatan buruk ke perbuatan baik dan untuk percaya pada harapan keselamatan dan penyelesaian perbuatan baik, daripada dalam pencucian dan pemurnian yang berbeda, melalui air. 
Yohanes tidak mengatakan: basuhlah pakaianmu, basuhlah tubuhmu, dan kamu akan menjadi suci, tetapi apa? – dan Paulus berkata kepada mereka: “apakah kamu menerima Roh Kudus sejak kamu percaya?” Mereka berkata kepadanya: “tidak tahu”. Dia berkata kepada mereka: “dalam nama siapakah kamu dibaptis?: Mereka menjawab: “ke dalam baptisan Yohanes”. Paulus kemudian berkata: “Yohanes memang membaptis dengan baptisan pertobatan”, – pertobatan, tetapi bukan pengampunan dosa; untuk siapa dia membaptis?”

Setelah menyatakan kepada orang-orang, bahwa mereka harus percaya kepada Dia yang datang setelah dia, yaitu Kristus Yesus. Mendengar itu, mereka dibaptis dalam Nama Tuhan Yesus: dan Paulus meletakkan tangannya ke atas mereka, Roh Kudus turun ke atas mereka” (Kisah Para Rasul 19: 1-6).

Apakah Anda lihat, betapa tidak lengkapnya baptisan Yohanes Jika yang satu itu tidak lengkap, apakah Paulus akan membaptis mereka lagi, dan meletakkan tangannya di atas mereka; setelah melakukan juga yang kedua, ia menunjukkan keunggulan Pembaptisan apostolik dan bahwa baptisan Yohanes jauh lebih rendah daripada pembaptisannya. Jadi, dari sini kita mengenali perbedaan baptisan.

Sekarang perlu dikatakan, untuk apa Kristus dibaptis dan dengan baptisan apa? Baik yang pertama adalah orang Yahudi, maupun yang terakhir – milik kita. Dari mana Dia membutuhkan pengampunan dosa, untuk apa membaptis Dia yang tidak memiliki dosa ? “Dari dosa, – dikatakan dalam Kitab Suci, – Dia tidak bekerja, dan tipu tidak ditemukan dalam mulut-Nya” (1 Pet. 2: 22); dan selanjutnya, “siapa di antara kamu yang menghukum Aku karena Dosa?” (Yoh. 8:46). Dan daging-Nya mengetahui rahasia Roh Kudus; bagaimana ini mungkin, ketika pada mulanya dibuat oleh Roh Kudus? Jadi, jika daging-Nya mengetahui rahasia Roh Kudus, dan Dia tidak tunduk pada dosa, lalu mengapa Dia dibaptis? 

Tetapi pertama-tama perlu bagi kita untuk mengenali, dengan baptisan mana Dia dibaptis, dan kemudian akan menjadi jelas bagi kita. Dengan baptisan manakah Dia dibaptis? – Bukan orang Yahudi, bukan milik kita, atau milik Yohanes. Untuk siapa, karena engkau dari aspek baptisanmu sendiri mengerti, bahwa Dia dibaptis bukan karena dosa dan tidak membutuhkan karunia Roh; oleh karena itu, seperti yang telah kami tunjukkan, baptisan ini asing bagi yang satu dan bagi yang lain. Oleh karena itu jelaslah, bahwa Dia datang ke Yordan bukan untuk pengampunan dosa dan bukan untuk menerima karunia-karunia Roh. Tetapi agar beberapa dari mereka yang hadir kemudian tidak berpikir, bahwa Dia datang untuk pertobatan seperti orang lain, dengarkan bagaimana Yohanes mencegah hal ini. Apa yang kemudian dia katakan kepada yang lain adalah: “Hasilkan buah yang layak untuk pertobatan”; tetapi dengarkan apa yang dia katakan kepada-Nya: “Aku perlu dibaptis oleh-Mu, dan Engkau datang kepadaku?” (Mat. 3:8, 14). Dengan kata-kata ini dia menunjukkan, bahwa Kristus datang kepadanya bukan melalui kebutuhan yang dengannya orang-orang datang, dan bahwa Dia jauh dari kebutuhan untuk dibaptis karena alasan ini, – jauh lebih agung dan lebih murni daripada Pembaptisan itu sendiri. 

Mengapa Dia dibaptis, jika ini dilakukan bukan untuk pertobatan, atau untuk pengampunan dosa, atau untuk menerima karunia Roh? Alasan pembaptisan yang manakah yang Yohanes nyatakan? Yaitu, bahwa Kristus harus dikenal oleh orang banyak, sebagaimana Paulus juga menyebutkan: “Karena itu Yohanes membaptis dengan baptisan pertobatan, supaya melalui dia mereka percaya kepada Dia yang datang” (Kisah Para Rasul 19:4); ini adalah konsekuensi dari baptisan. Jika Yohanes telah pergi ke rumah masing-masing dan, berdiri di depan pintu, telah berbicara mewakili Kristus dan berkata: “Dia adalah Anak Allah”, kesaksian seperti itu akan mencurigakan, dan perbuatan ini akan sangat membingungkan. Demikian juga, jika dia dalam rangka membela Kristus, ia pergi ke rumah-rumah ibadat dan bersaksi tentang-Nya, kesaksiannya ini mungkin palsu. Tetapi ketika semua orang berbondong-bondong keluar dari semua kota ke Yordan dan tinggal di tepi sungai, dan ketika Dia sendiri datang untuk dibaptis dan menerima kesaksian Bapa melalui suara dari atas dan dengan kedatangan Tuhan. Roh dalam bentuk burung merpati, maka kesaksian Yohanes tentang Dia dibuat tanpa diragukan lagi. Dan karena dia berkata: “dan aku tidak mengenal Dia” (Yoh. 1:31), kesaksiannya dapat dipercaya. 

 Ketika Yohanes berkata: “Aku perlu dibaptis oleh-Mu, dan Engkau datang kepadaku?” – Dia menjawab demikian: “tinggallah sekarang, karena demikianlah kita harus menggenapi setiap kebenaran” (Mat. 3: 14-15). Apakah engkau melihat kelembutan hamba? Apakah Anda melihat kerendahan hati Guru? Apa yang Dia maksud: “untuk menggenapi setiap kebenaran?” Yang dimaksud dengan kebenaran adalah pemenuhan segala perintah, sebagaimana dikatakan: “keduanya benar, berjalan tanpa cela menurut perintah-perintah Tuhan” (Luk. 1:6). Karena memenuhi kebenaran ini diperlukan untuk semua orang – tetapi tidak seorang pun dari mereka yang memeliharanya atau menggenapinya – Kristus datang kemudian dan menggenapi kebenaran ini.

Demikianlah alasan-alasan pembaptisan-Nya – karena itu mereka akan melihat, bahwa Dia telah menggenapi semua hukum – baik alasan ini maupun itu, yang telah dibicarakan sebelumnya. 

Apa maksud Roh Kudus turun dalam bentuk burung Merpati?

Karena itu juga Roh Kudus turun seperti merpati: karena di mana ada pendamaian dengan Tuhan – di situ juga ada merpati. Begitu juga di dalam bahtera Nuh, merpati memang membawa ranting zaitun – tanda kasih Allah kepada umat manusia dan berhentinya air bah. Dan sekarang dalam bentuk seekor merpati, dan bukan dalam tubuh – ini secara khusus patut dicatat – Roh turun, mengumumkan belas kasihan Tuhan yang universal dan menunjukkan dengannya, bahwa manusia spiritual perlu lembut, sederhana dan polos, seperti yang juga dikatakan Kristus: “Jika kamu tidak bertobat dan menjadi seperti anak kecil ini, kamu tidak akan masuk ke dalam Kerajaan Surgawi” (Mat. 18:3). Tetapi bahtera itu, setelah berhentinya air bah, tetap berada di atas bumi; bahtera ini, setelah lenyapnya murka, dibawa ke surga, dan sekarang Tubuh Tak Bernoda dan Tak Terkalahkan ini terletak di sebelah kanan Bapa.

Teladan kerendahhatian/ketundukan :

Dan ada alasan kedua, yang Dia sendiri bicarakan – apa sebenarnya itu? Ketika Yohanes berkata: “Aku perlu dibaptis oleh-Mu, dan Engkau datang kepadaku?” – Dia menjawab demikian: “tinggallah sekarang, karena demikianlah kita harus menggenapi setiap kebenaran” (Mat. 3: 14-15). Apakah engkau melihat kelembutan hamba? Apakah Anda melihat kerendahan hati Guru? Apa yang Dia maksud: “untuk menggenapi setiap kebenaran?” Yang dimaksud dengan kebenaran adalah pemenuhan segala perintah, sebagaimana dikatakan: “keduanya benar, berjalan tanpa cela menurut perintah-perintah Tuhan” (Luk. 1:6). Karena memenuhi kebenaran ini diperlukan untuk semua orang – tetapi tidak seorang pun dari mereka yang memeliharanya atau menggenapinya – Kristus datang kemudian dan menggenapi kebenaran ini.

Baptisan adalah tanda orang yang percaya kepada Kristus :

Sebagaimana Kristus disunat, mempersembahkan kurban, memelihara Sabat dan merayakan hari-hari raya Yahudi, demikian juga Dia menambahkan hal yang tersisa ini, bahwa Dia taat karena telah dibaptis oleh seorang nabi, sebagaimana Yohanes memberi kesaksian tentang dirinya sendiri :

Yohanes 1:23 (TB) Jawabnya: “Akulah suara orang yang berseru-seru di padang gurun: Luruskanlah jalan Tuhan! seperti yang telah dikatakan nabi Yesaya.”

Itu adalah kehendak Allah kemudian, bahwa semua orang harus dibaptis.

Tentang yang mendengarkan, ada yang percaya dan ada yang tidak :

Yohanes 1:29 (TB) Pada keesokan harinya Yohanes melihat Yesus datang kepadanya dan ia berkata: “Lihatlah Anak domba Allah, yang menghapus dosa dunia.
Yohanes 1:31 (TB) Dan aku sendiri pun mula-mula tidak mengenal Dia, tetapi untuk itulah aku datang dan membaptis dengan air, supaya Ia dinyatakan kepada Israel.”

Yohanes 1:32-34 (TB) Dan Yohanes memberi kesaksian, katanya: “Aku telah melihat Roh turun dari langit seperti merpati, dan Ia tinggal di atas-Nya.
Dan aku pun tidak mengenal-Nya, tetapi Dia, yang mengutus aku untuk membaptis dengan air, telah berfirman kepadaku: Jikalau engkau melihat Roh itu turun ke atas seseorang dan tinggal di atas-Nya, Dialah itu yang akan membaptis dengan Roh Kudus.
Dan aku telah melihat-Nya dan memberi kesaksian: Ia inilah Anak Allah.”

Lukas 7:29-30 (TB) Seluruh orang banyak yang mendengar perkataan-Nya, termasuk para pemungut cukai, mengakui kebenaran Allah, karena mereka telah memberi diri dibaptis oleh Yohanes.
Tetapi orang-orang Farisi dan ahli-ahli Taurat menolak maksud Allah terhadap diri mereka, karena mereka tidak mau dibaptis oleh Yohanes.

Matius 21:32 (TB) Sebab Yohanes datang untuk menunjukkan jalan kebenaran kepadamu, dan kamu tidak percaya kepadanya. Tetapi pemungut-pemungut cukai dan perempuan-perempuan sundal percaya kepadanya. Dan meskipun kamu melihatnya, tetapi kemudian kamu tidak menyesal dan kamu tidak juga percaya kepadanya.

Jadi, jika ketaatan kepada Allah merupakan kebenaran, dan Allah mengutus Yohanes untuk membaptis bangsa itu, pertimbangkan, bahwa perintah-perintah hukum adalah poin utama dari dua dinar : ini – hutang, yang harus dibayar oleh manusia ; tapi kami tidak membayarnya, dan kita, jatuh di bawah tuduhan seperti itu, dirangkul oleh kematian. Kemudian Kristus datang, dan menemukan kita menderita karenanya, – Dia membayar hutang, memenuhi kebutuhan dan mengambil darinya mereka yang tidak mampu membayar. Karenanya Dia tidak mengatakan: “kita perlu melakukan ini atau itu”, melainkan “menggenapi setiap kebenaran”. “Adalah untuk-Ku, sebagai Tuan, – kata Dia, – layak untuk melakukan pembayaran bagi yang membutuhkan”. 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *