OktoberSynaxarion

Rahib Euthymios Baru ( th 889)

Diperingati pada tanggal 15 Oktober ( Julian )

      Rahib Euthymios Baru, dari Soluneia (Tesalonika), di dunia bernama Nikita, dan dia adalah penduduk asli kota Ancyra di Galatia. Orang tuanya, Epiphanios dan Anna, menjalani kehidupan Kristen yang berbudi luhur, dan putra mereka sejak masa kanak-kanak adalah orang yang lemah lembut, saleh dan patuh. Pada usia tujuh tahun ayahnya meninggal dan dia segera menjadi satu-satunya tulang punggung bagi ibunya dalam segala hal. Setelah memasuki dinas militer, Nikita menikah atas desakan ibunya. Setelah kelahiran seorang putrinya, dia diam-diam meninggalkan rumah, untuk masuk biara. Dan selama 15 tahun Rahib Euthymios bertapa di Gunung Olympus, di mana dia belajar perbuatan monastik dari para tetua.
      Rahib itu kemudian bermukim kembali ke Gunung Suci Athos. Sepanjang jalan, setelah mengetahui bahwa ibu dan istrinya dalam keadaan sehat, dia memberi tahu mereka bahwa dia telah menjadi seorang rahib, dan dia mengirim mereka salib, menyerukan mereka untuk mengikuti teladannya. Di Athos, rahib itu menerima pola yang luar biasa dan tinggal selama tiga tahun di sebuah gua, dalam keheningan total, bergumul dengan godaan. Dan untuk waktu yang lama Janasuci Euthymios bertapa di atas pilar, tidak jauh dari Soluneia, memberi pengarahan kepada mereka yang datang untuk meminta nasihat dan menyembuhkan yang sakit. Rahib tersebut sangat banyak membersihkan pikiran dan hatinya, sehingga dia dijamin mendapatkan penglihatan dan wahyu Ilahi. Atas perintah Tuhan, Janasuci Euthymios mendirikan dua biara pada tahun 863 di Gunung Peristeros, tidak jauh dari Soluneia, yang dibimbingnya selama 14 tahun, dengan diaken yang terhormat. Di salah satunya, istri dan ibunya menerima kehidupan monastik. Sebelum meninggal, rahib itu menetap di pulau kecil Athos, di mana dia beristirahat pada tahun 889. Jenazahnya dipindahkan ke Soluneia. 

Rahib Euthymios diistilahkan sebagai “Baru” untuk membedakan dari Rahib Euthymios Agung (yang diperingati tanggal 20 Januari).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *