DesemberSynaxarion

Peringatan Philaret Yang Kudus Dan Benar Dari Amnia (792)

Diperingati oleh Gereja Orthodox pada tanggal 14 Desember (kalender sipil) / 01 Desember (kalender Gereja)

Js. Philaret yang murah hati, anak George dan Anna, dibesarkan dalam kesalehan dan takut akan Allah. Ia hidup pada abad ke delapan di Desa Amnia di Paphlagonian Distrik Asia kecil. Istrinya, Theoseba, berasal dari keluarga kaya dan terkemuka, dan mereka memiliki tiga anak-anak: anak Yohanes, dan anak perempuan Hypatia dan Evanthia.

Philaret adalah seorang pejabat yang kaya dan terkenal, tapi ia tidak menimbun kekayaannya. Mengetahui bahwa banyak orang menderita kemiskinan, ia teringat kata-kata Sang Juru Selamat tentang penghakiman akhir yang menakutkan dan tentang “salah satu saudaraku ini” (Mat 25:40); Rasul Paulus mengingatkan bahwa kita tidak dapat membawa apa-apa dari dunia ini (1 Tim 6: 7); dan Penegasan dari Raja Daud bahwa tidak pernah kulihat orang benar ditinggalkan (Maz 37: 25). Philaret, yang namanya berarti “kekasih kebajikan,” terkenal akan kasih-nya kepada orang miskin.

Suatu hari, orang-orang Arab menyerang Paphlagonia, menghancurkan tanah dan merampok harta Philaret. Hanya ada dua ekor lembu, keledai, sapi dengan anak sapi, beberapa sarang lebah, dan rumah. Tetapi dia tetap juga berbagi dengan orang miskin. Istrinya mencela dia karena tidak punya hati dan tidak peduli dengan keluarganya sendiri. Namun dengan teguh dia menahan celaan istrinya dan cemoohan anak-anaknya. “Saya telah menyembunyikan kekayaan dan harta,” katanya kepada keluarganya, “begitu banyak sehingga akan cukup bagimu untuk memberi makan dan pakaianmu sendiri, bahkan jika engkau hidup seratus tahun tanpa bekerja.”

Karunia suci selalu membawa kebaikan bagi penerima. Siapa pun yang menerima sesuatu darinya menemukan bahwa hadiah itu akan berlipat ganda, dan orang itu akan menjadi kaya. Mengetahui hal ini, seorang pria datang ke Js. Philaret meminta seekor anak sapi agar ia dapat memulai sebuah kawanan ternak. Sapi itu merindukan anaknya dan mulai melenguh. Theoseba berkata kepada suaminya, “Engkau tidak mengasihani kami, engkau tidak punya belas kasihan, tetapi tidakkah engkau merasa kasihan dengan sapi itu? Engkau telah memisahkan dia dari anaknya. ”Orang suci itu memuji istrinya, dan setuju bahwa tidak benar memisahkan sapi dan anak sapi. Oleh karena itu, ia memanggil pria malang yang telah diberi anak sapi itu dan menyuruhnya untuk mengambil sapinya juga.

Tahun itu ada kelaparan, jadi Js. Philaret mengambil keledai dan pergi untuk meminjam enam Gantang gandum dari temannya. Ketika ia pulang, orang miskin memintanya untuk sedikit gandum, jadi dia mengatakan kepada istrinya untuk memberikan orang itu sepertiga gantang (1 gantang = 35,2 liter). Theoseba berkata, “pertama engkau harus memberikan 1 gantang untuk kita masing-masing dalam keluarga, maka engkau dapat memberikan sisanya seperti yang engkau kehendaki.” Philaret kemudian memberi orang itu dua Gantang gandum. Theoseba berkata sinis, “berikan padanya setengah bagian kita sehingga engkau dapat berbagi.” Orang Suci itu menakar ketiga gantang dan memberikannya kepada orang itu. Kemudian Theoseba berkata, “mengapa kau tidak memberinya tas juga, jadi dia bisa membawanya dengan mudah?” Dia kemudian memberinya tas. Istrinya yang kesal berkata, “jika engkau ingin menyakitiku , mengapa tidak memberikan padanya semua gandum.” Dan Js. Philaret melakukannya.

Sekarang orang itu tidak dapat mengangkat enam Gantang gandum, jadi Theoseba mengatakan kepada suaminya agar memberinya keledai sehingga ia bisa membawa gandum ke rumah. Berkat istrinya, Philaret memberi keledai untuk orang itu, yang pulang dengan sukacita. Theoseba dan anak-anak menangis karena mereka kelaparan.

Tuhan menghargai Philaret karena kemurahan hatinya: ketika mengukur gandum terakhir untuk diberikan, seorang teman lama mengirimnya empat puluh Gantang gandum. Theoseba membuat sebagian besar gandum untuk dirinya sendiri dan anak-anak, dan orang suci itu menyerahkan bagiannya untuk orang miskin dan tidak ada yang tersisa. Ketika istri dan anak-anak makan, dia akan pergi ke mereka dan mereka memberinya beberapa makanan. Theoseba menggerutu mengatakan, “berapa lama engkau akan menyembunyikan harta milikmu tersembunyi? Bawalah keluar sehingga kami dapat membeli makanan dengan harta itu.”

Waktu itu Ratu Bizantium Irene (797-802) berusaha mencari pengantin untuk anaknya, Konstantine Porphyrogenitos, Kaisar masa depan (780-797). Oleh karena itu, utusan dikirim ke seluruh kekaisaran untuk menemukan gadis yang cocok, dan utusan datang ke Amneia.

Ketika Philaret dan Theoseba mengetahui bahwa tamu paling terkenal mengunjungi rumah mereka, Philaret sangat senang, tapi Theoseba sedih, karena mereka tidak memiliki makanan yang cukup. Tapi Philaret mengatakan kepada istrinya untuk menyalakan api dan menghias rumah mereka. Tetangga mereka, mengetahui bahwa utusan Kekaisaran yang akan berkunjung ke rumah Philaret, mereka membawa segala sesuatu yang diperlukan untuk pesta.

Utusan Kerajaan terkesan oleh anak perempuan dan cucu orang suci tersebut. Melihat kecantikan mereka, tingkah laku mereka, pakaian mereka, dan kualitas mereka yang mengagumkan, utusan setuju cucu Philaret, Maria adalah cocok dengan apa yang mereka cari. Maria melebihi semua saingannya dalam kualitas dan kesopanan dan memang akhirnya menjadi istri Konstantine, dan Kaisar menghargai Philaret.

Dengan demikian ketenaran dan kekayaan kembali kepada Philaret. Tapi sama seperti sebelumnya, orang suci ini penuh kasih pada orang miskin dan dengan murah hati membagikan sedekah dan memberikan pesta untuk orang miskin. Ia dan keluarganya menyajikan mereka makanan. Semua orang kagum akan kerendahan hatinya dan berkata: “ini adalah manusia dari Allah, seorang murid Kristus sejati.”

Ia memerintahkan hambanya untuk mengambil tiga tas dan mengisi satu dengan emas, satu dengan perak, dan satu dengan tembaga koin. Ketika pengemis mendekati, Philaret memerintahkan hamba-nya untuk mengambil salah satu dari tas, di mana sesuai pemeliharaan Allah yang akan memutuskan. Maka ia akan mengulurkan tangannya ke dalam kantong dan memberikan kepada setiap orang, sebanyak Allah yang kehendaki.

Js. Philaret menolak untuk mengenakan pakaian indah, atau menerima jabatan kerajaan. Katanya cukup bagi dia disebut kakek dari seorang Ratu. Orang Suci itu mencapai umur sembilan puluh tahun dan tahu akhir hidupnya sudah dekat. Ia pergi ke biara Rodolpheia (“penghakiman”) di Konstantinopel. Dia memberi beberapa emas kepada sang Abbess dan memintanya untuk memungkinkan dia untuk dimakamkan di sana, mengatakan bahwa ia akan meninggalkan hidup ini di sepuluh hari ke depan.

Dia pulang dan jatuh sakit. Pada hari kesepuluh ia memanggil keluarganya, ia mendesak mereka untuk meniru kasih-nya akan orang miskin jika mereka menginginkan keselamatan. Kemudian dia tertidur di dalam Tuhan. Ia meninggal pada tahun 792 dan dimakamkan di biara Rodolpheia (penghakiman) di Konstantinopel.

Penampilan mukjizat setelah kematiannya menegaskan kesucian dari Yang Benar Philaret. Ketika mereka menggotong tubuh orang suci itu untuk pemakaman, ada orang yang kerasukan oleh Iblis, mengikuti prosesi pemakaman dan mencoba untuk membalikkan peti mati. Ketika mereka sampai di kuburan, Iblis menjatuhkan orang itu dan pergi keluar darinya. Banyak mukjizat dan penyembuhan juga terjadi di kuburan orang suci tersebut.

Setelah kematian Js. Philaret, istrinya Theoseba bekerja memulihkan biara-biara dan gereja yang hancur selama serangan orang-orang barbar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *