NovemberSejarahSynaxarion

PARA MARTIR : USKUP ACEPSIMAS, PRESBITER JOSEPH, DAN DIACON AEITHALAS, PERSIA (376M)

Diperingati pada 3 November (Julian) / 16 November (Gregorian) 

       Uskup Akepsimos mengepalai Gereja Kristen di kota Naesson, Persia. Jemaatnya dengan setia mencintai hierarki mereka karena kehidupan pertapaannya dan pekerjaan pastoral yang tak kenal lelah.  

Kaisar Persia, Sapor, memberi perintah untuk mencari dan membunuh orang-orang Kristen. Js Akepsimos juga ditangkap, dan pada saat itu sudah berusia delapan puluh tahun. Mereka membawanya ke kota Arbela, di mana dia menghadap hakim Ardarkh – seorang pendeta pagan dari dewa matahari. Penatua suci menolak untuk mempersembahkan korban kepada dewa-dewa Persia. Karena itulah dia dipukuli dengan kejam dan dijebloskan ke penjara, di mana pada hari berikutnya mereka melemparkan Presbyter Joseph dan Diakon Haiphal yang berusia tujuh puluh tahun ke penjara bersamanya. Selama tiga tahun orang-orang kudus ditahan dalam kurungan, dan kelelahan karena lapar dan haus. 

      Kaisar Sapor datang ke kuil dewa api, yang terletak tidak jauh dari Arbela, dan ingin melihat tiga martir suci. Lelah dan ditutupi dengan luka bernanah, orang-orang kudus dibawa ke hadapan kaisar dan atas permintaannya mereka sekali lagi dengan tegas menolak untuk menyembah dewa-dewa kafir, sebaliknya mengakui iman mereka di dalam Kristus. Uskup suci dipenggal, tetapi presbiter dan diakon dikirim ke dalam kota dan dirajam. 

      Eksekusi presbiter Joseph diperpanjang selama beberapa jam. Seorang penjaga ditempatkan di dekat tempat eksekusi, sehingga orang Kristen tidak akan mengambil tubuh martir suci. Pada malam keempat, badai angin kencang mengamuk di dekat kota, – petir membunuh penjaga, angin melemparkan batu, dan tubuh Js Joseph menghilang. 

      Diaken Haifal dibawa ke desa Patrias dan di sana dia dilempari batu. Orang-orang Kristen diam-diam mengubur tubuhnya. Di kuburan orang suci itu tumbuh sebuah pohon, yang buahnya membawa kesembuhan. 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *