JanuariSynaxarion

Melania Muda Yang Kudus dan Terhormat dari Roma [439]

Diperingati Gereja Orthodox pada 13 Januari (Kalender Sipil) / 31 Desember (Kalender Gereja Purba)

Melania Muda dari Roma adalah cucu perempuan Melania Tua. Ayahnya Publicola adalah seorang eparkh Roma. Pada usia empat belas tahun, Melania menikah dengan pemuda Apinianus yang termasyhur. Sejak awal kehidupan pernikahan mereka, janasuci Melania meminta suaminya untuk hidup bersamanya dalam kesucian atau melepaskannya dari pernikahan. Apinianus menjawab, “Saya tidak bisa menyetujui ini sekarang. Ketika kita memiliki dua anak untuk mewarisi properti itu, maka kita berdua akan meninggalkan dunia.”

Segera Melania melahirkan seorang anak perempuan, yang dipersembahkan oleh orang tua muda kepada Allah. Melanjutkan hidup bersama dalam pernikahan, Melania diam-diam mengenakan rambut dan menghabiskan malamnya dalam doa. Anak kedua, laki-laki, prematur dan mengalami komplikasi parah. Mereka membaptisnya, dan dia pergi kepada Tuhan.

Melihat penderitaan istrinya, Apinianus meminta Tuhan untuk melestarikan kehidupan janasuci Melania, dan dia bersumpah untuk menghabiskan sisa hidup mereka bersama dalam kesucian. Sembuh, janasuci Melania berhenti mengenakan pakaian dan perhiasannya yang indah. Segera putri mereka juga meninggal. Orang tua Melania tidak mendukung keinginan pasangan muda itu untuk mengabdikan diri kepada Tuhan. Hanya ketika ayah Melania sakit parah, dia meminta pengampunan mereka dan mengizinkan mereka untuk mengikuti jalan yang mereka pilih, meminta mereka untuk berdoa baginya. Setelah menerima berkat dari ayah Melania, mereka pergi ke Afrika bersama ibu mereka, Albina.


Apinianus saat itu berusia dua puluh empat tahun, dan Melania dua puluh tahun. Mereka melawat orang-orang sakit dan yang dipenjarakan, memberi tumpangan kepada para pengelana, dan menolong mereka yang membutuhkan.

Setelah menjual perkebunan mereka di Italia dan Spanyol, mereka dengan murah hati membantu biara-biara, rumah sakit, janda dan anak yatim di Mesopotamia, Suriah, Mesir, Phoenicia, dan Palestina. Banyak gereja dan rumah sakit dibangun dengan bantuan mereka. Gereja-gereja Barat dan Timur mendapat manfaat dari mereka.

Meninggalkan tanah asalnya, mereka berlayar ke Afrika, dan badai yang kuat muncul ketika mereka berada di laut. Para pelaut mengatakan bahwa ini karena murka Allah, tetapi Melania mengatakan bahwa bukan kehendak Allah, mereka harus pergi langsung ke tujuan mereka.

Ombak membawa kapal ke sebuah pulau tempat orang barbar mendarat. Para pengepung menuntut tebusan dari penduduk, atau mereka mengancam akan menjarah kota. Orang-orang kudus itu menyediakan tebusan yang diperlukan, dan dengan demikian menyelamatkan kota dan orang-orangnya dari kehancuran. Mereka menebus delapan-ribu tawanan dari orang-orang barbar yang mengepung kota di pulau tempat mereka terdampar.


Melanjutkan perjalanan mereka, mereka mendarat di Afrika dan membantu semua yang membutuhkan di sana. Di Afrika, dengan restu dari para uskup setempat, mereka memberikan persembahan kepada gereja-gereja dan biara-biara. Mereka menjual tanah di Italia dan Hispania dan membangun dua Monasteri untuk lelaki dan perempuan di Tagaste, Tunisia. Di Aleksandria, mereka disambut oleh Hierark Kudus Cyril dan bertemu dengan Penatua Nestorius, yang menguatkan mereka agar memiliki keberanian dan kesabaran dalam pengharapan akan Kemuliaan Sorga.


Selama masa ini Melania terus merendahkan dagingnya dengan puasa yang ketat, dan dia membentengi jiwanya dengan terus-menerus membaca Firman Tuhan, membuat salinan buku-buku suci dan membagikannya kepada mereka yang kekurangan. Dia menjahit baju untuk dirinya sendiri, memakainya, dan terus memakainya.

Di Yerusalem mereka membagi-bagikan harta yang tersisa dan menjalani hidup kemiskinan dan doa. Setelah kunjungan singkat ke Mesir, di mana orang-orang kudus mengunjungi banyak Bapa gurun, Melania mengurung dirinya di sel di Bukit Zaitun. Hanya sesekali dia melihat Apinianus.

Kemudian, ia mendirikan sebuah biara, di mana akhirnya sembilan puluh gadis hidup dalam kepatuhan kepada Melania. Karena rendah hati, dia tidak mau menjadi kepala biara, dan hidup dan berdoa dalam kesendirian seperti sebelumnya. Dalam instruksinya, Melania mendesak para rahibah untuk waspada dan berdoa, untuk meremehkan pendapat mereka sendiri dan memupuk pertama-tama cinta untuk Tuhan dan untuk satu sama lain, untuk menjaga Iman Orthodox yang kudus, dan untuk menjaga kemurnian jiwa dan tubuh mereka.

Secara khusus, dia mendesak mereka untuk patuh pada kehendak Tuhan. Sambil mengingat kata-kata Rasul Paulus, dia menasihati mereka untuk menjaga puasa “tidak dengan meratap, tidak dari paksaan, tetapi dalam kecenderungan berbudi luhur dengan kasih kepada Allah”. Dengan upayanya, sebuah oratori dan altar dibangun di biara, di mana mereka mengabadikan peninggalan para suci: Nabi Zakharia, Protomartyr Stephen yang kudus, dan Empat Puluh Martir Sebaste. Pada masa ini Apinian wafat kepada Tuhan.

Melania menguburkan Reliknya dan menjalani waktu empat tahun lagi dalam doa dan puasa. Melania berhasrat membangun Monasteri di Bukit Kenaikan Tuhan. Tuhan mengutus seseorang yang menyediakan kebutuhan untuk membangun Monasteri tersebut. Dengan gembira menerimanya, Saint Melania menyelesaikan pekerjaan besar dalam satu tahun. Di biara ini, orang-orang suci mulai mengangkat doa yang tak henti-hentinya di gereja Kenaikan Kristus.

Setelah menyelesaikan tugas-tugasnya, orang suci itu meninggalkan Yerusalem untuk pergi ke Konstantinopel, berharap untuk menyelamatkan jiwa pamannya Volusianus yang telah melakukan perjalanan ke sana dari Roma. Sepanjang jalan dia berdoa di relik janasuci Laurence (10 Agustus), di tempat kemartirannya, dan menerima tanda-tanda keberuntungan. Setiba di Konstantinopel, orang suci itu menemukan pamannya jatuh sakit. Sikap dan wacana ilhamnya memiliki pengaruh besar pada pria yang sakit itu. Dia meninggalkan ketakwaan kafir dan mati sebagai seorang Kristen.


Selama masa ini, banyak penduduk ibukota ditipu oleh ajaran sesat Nestorius. Melania menerima siapa saja yang menoleh padanya untuk penjelasan yang tepat, mengubah banyak dari mereka menjadi Orthodox. Banyak mukjizat berhasil melalui doa-doa orang suci.

Sekembalinya ke Monasterinya, Melania meminta doa dari Imam dan para Rahibah, dan setelah memberi mereka petunjuk agar menjaga diri mereka dalam kesucian, dan setelah bersekutu dalam Rahasia-Rahasia Kudus, ia dengan tentram dan dalam damai menyerahkan jiwanya kepada Tuhan pada tahun 439.

Troparion – Irama 8

Gambar Allah benar-benar terpelihara di dalammu, hai Bunda, / karena engkau mengambil Salib dan mengikuti Kristus. / Dengan melakukan itu, engkau mengajari kami untuk mengabaikan daging, karena itu berlalu; / Tapi sebaliknya merawat jiwa, karena itu abadi. / Karena itu rohmu, O Bunda Suci Melania, bersukacita dengan para malaikat.

Kontakion – Irama 3

Sebagai lampu dua kali lipat engkau menerangi Gereja Kristus / dengan cahaya yang benar-benar mistis. / engkau menghasilkan seratus kali lipat melalui kontesmu, O Anysia; / Dan engkau bersinar dalam asketisme, O Melania. / Kalian berdua dianggap layak karena kehidupan orang benar yang tidak fana.

.

.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *