NovemberSynaxarion

Martir Arethas dan bersamanya 4299 Martir

Diperingati tanggal 24 Oktober ( Julian )

Martir Arethas dan bersamanya 4299 Martir menderita untuk Tuhan Yesus Kristus di abad VI. Aretha adalah gubernur kota Negran di Arab, yang penduduknya beragama Kristen. Raja Arab (atau Omirite), Dunaan, yang adalah seorang Yahudi, memutuskan untuk memusnahkan agama Kristen dari tanah itu, dan dia mengeluarkan dekrit bahwa semua pengikut Kristus harus dihukum mati. Penduduk Negran tetap setia kepada Tuhan, dan Dunaan datang dengan pasukan besar untuk menghancurkan kota. Di tembok kota Negran, pembawa berita raja mengumumkan, bahwa Dunaan akan membiarkan hidup hanya orang-orang yang meninggalkan Galilea yang Tersalib dan Salib-Nya, sebagai “tanda malediksi”. Tidak berani menyerang kota Kristen dengan paksa, Dunaan menggunakan tipu muslihat, bersumpah bahwa dia tidak akan memaksa orang Kristen masuk ke dalam Yudaisme, tetapi hanya akan mengenakan pajak upeti ke Negran. Penduduk kota tidak akan mengindahkan nasihat Janasuci Arethas [namanya dalam bahasa Yunani berarti “kebajikan”, seolah-olah di sini secara harfiah untuk menyarankan bahwa orang-orang “tidak akan mengindahkan suara kebajikan”], dan menaruh kepercayaan mereka pada Dunaan, mereka membuka lebar gerbang kota.
      Keesokan harinya Dunaan memberi perintah untuk memulai api unggun besar dan melemparkan di dalamnya semua rohaniawan Gereja kota, untuk menakut-nakuti semua orang Kristen lainnya. Demikianlah 427 orang yang dibakar. Gubernur Arethas dan para pemimpin lainnya dijebloskan ke penjara. Kemudian penindas mengirimkan utusannya melalui kota, untuk mengubah orang Kristen menjadi Yudaisme. Dan Dunaan sendiri berbicara dengan penduduk yang dibawa keluar dari penjara, berkata: “Aku tidak menuntut darimu bahwa kamu harus meninggalkan Tuhan langit dan bumi, aku juga tidak ingin kamu menyembah berhala, tetapi aku hanya ingin kamu melakukannya tidak percaya kepada Yesus Kristus, karena Yang Tersalib adalah seorang manusia, dan bukan Tuhan “. Para martir suci menjawab ini, bahwa Yesus – adalah Tuhan sang Firman, Pribadi Kedua dari Tritunggal Mahakudus, Yang untuk keselamatan umat manusia telah menjadi daging dari Roh Kudus dan Perawan Maria. “Kami tidak akan menghina Kristus, karena Dia kita – Hidup, dan mati untuk Dia – adalah penemuan Hidup”, – kata para penderita kepada Dunaan. Dan lebih dari empat ribu orang Kristen – pria, wanita, baik yang lanjut usia maupun anak-anak – dari kota Negran dan desa-desa sekitarnya menerima kematian sebagai martir bagi Kristus.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *