FebruariSynaxarion

Janasuci Agnes, Sang Martir dari Roma (☦️304)

Diperingati Gereja Orthodox pada tanggal 3 Februari (kalender sipil) / 21 Januari (Kalender Gereja Purba)

Martir Kudus Agnes lahir di kota Roma tahun 291. Ia berasal dari keluarga terpandang. Sejak masa mudanya ia menjalani kehidupan yang murni dan bersih, sesuai dengan namanya. Ia juga mengabdikan dirinya kepada Tuhan, dan memutuskan untuk hidup sebagai perawan. Serta mengajari para wanita yang datang kepadanya kata-kata kebenaran, tentang kehati-hatian, kesucian, dan menasihati mereka untuk mengakui Kristus sebagai Tuhan yang benar.

Ketika dia menolak untuk menikah dengan putra pejabat kota Symphronius, salah seorang rekannya mengungkapkan kepadanya bahwa Agnes adalah seorang Kristen. Gubernur menangkap janasuci ini. Di hadapan sang penguasa jahat ini, ia dipermalukan dan mengancam akan mengirimnya ke sebuah rumah pelacuran jika ia tidak mau mempersembahkan korban kepada dewa-dewa kafir. Janasuci itu menjawab: “aku tidak akan berkorban kepada dewa-dewamu, aku juga tidak akan menganggap rumah pelacuran yang engkau ancamkan padaku. Aku menaruh harapanku kepada Tuhan, bahwa aku akan dibebaskan bersih dari ini dengan bantuan-Nya.”

Ketika penguasa mendengar hal-hal ini, dia memanggil penjaga rumah pelacuran, dan menyerahkannya kepadanya. Pertama-tama mereka mengarak martir kudus ini ke seluruh kota dengan hanya mengenakan satu pakaian. Setelah melakukan ini, dia membawanya ke rumah pelacuran dan semua orang dengan bebas mendekatinya untuk mencemarkannya.

Ketika semua orang dengan bebas mendekat, mereka segera membeku dan menjadi mati rasa, dan keinginan nafsu mereka membeku sedemikian rupa, sehingga mereka menjadi seolah-olah mati. Bahkan putra gubernur yang sombong datang sendiri untuk menghina sang perawan. Ia jatuh mati hanya karena menyentuh tangannya. Ketika penguasa mendengar ini, dia memerintahkan janasuci ini untuk datang ke hadapannya. Dia berkata kepadanya: “Wahai wanita jahat, dengan cara apa kamu bisa membunuh pemuda itu?” Janasuci itu menjawab: “Ketika engkau memberi perintah bagiku untuk dihina, kemudian, ketika aku dibawa ke rumah pelacuran, seorang laki-laki berpakaian putih mengikutiku. Dan masuk denganku ke dalamnya, dia berdiri di sebelahku, dan mematikan keinginan pria muda yang mendekatiku. Dialah yang membunuh puteramu, karena dia mendekatiku dengan kesombongan dan keberanian yang besar. Dan sebelum dia memegangku, atau berbicara kata-kata yang memalukan untukku, pemuda berpakaian putih melakukan hal itu seperti yang engkau lihat sekarang di hadapanmu. “

Penguasa itu kembali berkata kepadanya: “Siapa yang membantumu?” Orang Suci itu menjawab: “Tuhan, Tuhanku mengutus Malaikat-Nya, dan dia menjagaku lebih tinggi daripada aib apa pun.” Penguasa itu berkata: “Jika kamu ingin menegaskan bagi kami bahwa kamu mengatakan kebenaran, berserulah kepada Tuhanmu, dan bangkitkan orang mati ini.” Jana Suci itu kemudian mengangkat tangannya ke surga dan berdoa, dan keajaiban! – dia membangkitkan orang mati. Melihat keajaiban yang tidak biasa ini, semua orang terkagum. Kemudian penguasa bersama banyak orang lainnya berseru: “Agunglah kekuatan orang-orang Kristen, dan tentu saja agunglah Tuhan dari wanita yang mulia ini!” Beberapa orang berteriak kepada penguasa: “Singkirkan dia dari tengah-tengah kita, untuk keajaiban apa pun yang tampaknya dia lakukan, dia melakukan semuanya melalui ilmu sihir.” Kemudian penguasa memerintahkan sang martir untuk dibakar dalam api.

Ketika api dinyalakan, jana Suci itu pertama-tama menyegel dirinya sendiri dengan tanda Salib yang terhormat, dan kemudian dia masuk ke dalam api dengan keberanian besar. Tetapi jana suci itu tetap tidak terluka di dalam api. Lalu ia pun berdoa kepada Tuhan, dan setelah itu mereka membunuhnya dengan serangan pedang ke tenggorokan. Dan ia pergi ke surga sebagai martir bagi Kristus, meninggalkan tubuh perawannya di tengah-tengah nyala api. Ketika apinya padam, lalu beberapa orang Kristen diam-diam mengambil reliknya yang terhormat, dan menguburkannya dengan hormat, serta memuliakan Tuhan.

Di makam Janasuci Agnes tak jauh dari kota Roma terjadi banyak keajaiban. Relik Janasuci Agnes ditempatkan di Roma di sebuah gereja di pinggiran kota, dibangun untuk menghormati namanya, di sepanjang Via Nomentana.

Kidung Apolytikion – Irama Pertama

Setelah melihat harta karun yang menyandang nama kemurnian, dan telah berjuang untuk kemuliaan Kristus seperti seorang pria, agnes perawan yang cantik dan terpuji; sebagai pengorbanan murni, dia dibawa, setelah menyelesaikan perjuangan, ke dalam api, ya pemenang, dan kau membakar tipu muslihat iblis.

Kidung Kontakion – Irama Ketiga

Bersinar dengan keperawanan, berkilau dengan kemurnian, engkau mencapai kemartiran, mewujudkan perjuanganmu; dibakar dengan iman, dan cinta ilahi, engkau menanggung, api yang menyala dengan pikiran manusia, dan terang kemuliaan dari atas, Agnes yang berpikiran sorgawi, engkau pergi bersukacita.

Ref :

  • Saint and Feast, Johnsanidopoulos, 21 Januari
  • Live Saints, OCA

2 pemikiran pada “Janasuci Agnes, Sang Martir dari Roma (☦️304)

    1. Terimakasih kak Damaskinos David atas kesediaannya membaca artikel-artikel di web ini. Sekiranya kakak berkenan, boleh dishare link-link yang ada di sini agar bisa menjadi berkat juga bagi saudara-saudara yang lain.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *