FebruariSynaxarion

Hierark-Martir Kudus Charalambos (Charalampus) dari Magnesia di Thessaly (202)

Diperingati Gereja Orthodox pada 23 Februari (kalender sipil) / 10 Februari (Kalender Gereja Purba)

Episkop Agung Charalambos, Episkop Magnesia, Martir Porphyrius dan Baptus serta Tiga Martir Wanita menderita pada tahun 202.

Js. Charalambos, Episkop Magnesia (Asia Kecil), berhasil menyebarkan iman kepada Kristus Juruselamat, membimbing orang-orang di jalan menuju keselamatan. Berita tentang khotbahnya mencapai Lucian, gubernur distrik, dan komandan militer Lucius. Orang suci itu ditangkap dan dibawa ke pengadilan, di mana ia mengakui imannya kepada Kristus dan menolak untuk mempersembahkan korban kepada berhala.

Meskipun episkop sudah lanjut usia (berusia 113 tahun), dia menjadi sasaran siksaan yang mengerikan. Mereka mencabik-cabik tubuhnya dengan kait besi, dan mencabut semua kulit dari tubuhnya. Orang suci itu berpaling kepada para penyiksanya, “Aku berterima kasih kepadamu, saudara-saudara, karena engkau telah memulihkan semangatku, yang rindu untuk beralih ke kehidupan baru dan abadi!”

Melihat daya tahan orang suci itu dan tidak adanya kebencian, dua tentara (Porphyrius dan Baptus) secara terbuka mengakui Kristus, yang mana mereka segera dipenggal dengan pedang. Tiga wanita yang menyaksikan penderitaan Js. Charalambos juga mulai memuliakan Kristus, dan dengan cepat menjadi martir.

Lucius yang marah mengambil alat penyiksaan dan mulai menyiksa martir suci itu, tetapi tiba-tiba lengannya dipotong seolah-olah oleh pedang. Gubernur kemudian meludahi muka orang suci itu, dan segera kepalanya diputar sehingga ia menghadap ke belakang.

Kemudian Lucius memohon kepada Janasuci untuk menunjukkan belas kasihan kepadanya, dan kedua penyiksa itu disembuhkan melalui doa-doa Js. Charalambos. Selama ini banyak saksi datang untuk percaya kepada Kristus. Di antara mereka juga ada Lucius, yang jatuh di kaki episkop suci, meminta dibaptis.

Lucian melaporkan peristiwa ini kepada kaisar Septimus Severus (193-211), yang saat itu berada di Pisidian Antiokhia (barat Asia Kecil). Kaisar memerintahkan Js. Charalambos untuk dibawa kepadanya di Antiokhia. Tentara memutar jenggot Js. Charalambos ke seutas tali, melilitkannya di lehernya, dan menggunakannya untuk menyeretnya. Mereka juga menancapkan paku besi ke tubuhnya. Kaisar kemudian memerintahkan mereka untuk menyiksa episkop dengan lebih keras lagi, dan mereka mulai membakarnya dengan api, sedikit demi sedikit. Tetapi Allah melindungi orang suci itu, dan dia tetap tidak terluka.

Banyak mukjizat dikerjakan melalui doanya: dia membangkitkan seorang pemuda yang mati, dan menyembuhkan seorang pria yang tersiksa iblis selama tiga puluh lima tahun, sehingga banyak orang mulai percaya kepada Kristus Sang Juru Selamat. Bahkan Galina, putri kaisar, mulai percaya pada Kristus, dan dua kali menghancurkan berhala-berhala di kuil kafir. Atas perintah kaisar, mereka memukuli mulut orang suci itu dengan batu. Mereka juga ingin membakar janggutnya, tetapi api membakar penyiksanya sendiri.

Penuh dengan kejahatan, Septimus Severus dan seorang pejabat bernama Crispus melemparkan penghujatan kepada Tuhan, dengan mengejek memanggil-Nya untuk turun ke bumi, dan membual tentang kekuatan mereka sendiri. Lalu Tuhan mengirim gempa bumi, dan ketakutan besar menimpa semua orang, orang-orang yang tidak beriman melayang di udara dengan ikatan tak kasat mata, dan hanya dengan doa orang suci mereka dijatuhkan. Kaisar yang bingung terguncang oleh ketidaksopanannya sebelumnya, tetapi sekali lagi dengan cepat jatuh ke dalam kesalahan dan memberi perintah untuk menyiksa orang suci itu lagi.

Dan akhirnya, kaisar memvonis Js. Charalambos dipancung dengan pedang. Saat doa terakhir Js. Charalambos, surga terbuka dan Jana suci  itu melihat Juruselamat dan banyak malaikat. Martir suci meminta Dia untuk memberikan agar tempat di mana tubuhnya diistirahatkan tidak akan pernah menderita kelaparan atau penyakit. Dia juga memohon agar ada kedamaian, kemakmuran, dan banyak buah, gandum, dan anggur di tempat itu, dan agar jiwa orang-orang ini akan diselamatkan. Tuhan berjanji untuk memenuhi permintaannya dan naik ke surga, dan jiwa Martir Agung Charalambos mengikutinya. Oleh belas kasihan Allah, orang suci itu mati sebelum dia bisa dieksekusi. Galina mengubur tubuh martir itu dengan sangat hormat.

Dalam hagiografi dan ikonografi Yunani, Js. Charalambos dianggap sebagai seorang imam, sementara sumber-sumber Rusia tampaknya menganggapnya sebagai seorang uskup.

Troparion Irama IV

‘Dalam deritanya, ya Tuhan, MartirMu Charalambos menerima Mahkota Tanpa Binasa dariMu Allah kami, sebab, dengan memiliki Kuat-KuasaMu, ia meniadakan para penindas dan menghancurkan keangkuhan lemah roh-roh jahat. Oleh permohonannya selamatkanlah jiwa kami’

Kontakion Irama VIII

‘Disempurnakan oleh Rahmat Imamat, ya Yang Mulia, engkau telah dengan Gemilang menghiasi Gereja dengan Derita Ilahimu, yang dengan bersuka, engkau telah menerimanya secara jantan demi Kristus, ya Charalambos, engkau Terang Terhormat bagi seluruh dunia, yang menerangi ujung-ujung bumi, sebab engkau Tak-Tertakluk’

(oca.org/saints/lives/1949/02/10/100475)

.

.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *